Saturday, November 12, 2016

PELANCARAN NOVEL GELUT RANTAU KEMILAU

Alhamdulillah telah berlangsung pelancaran novel Gelut Rantau Kemilau oleh Dewan Bahasa dan Pustaka Wilayah Selatan pada 09 November 2016. Selain GRK, dua lagi novel karya penulis Melaka turut dilancarkan iaitu Ilang oleh Abang Saifuddin Abang Bohari dan Cinta Di Hati Umi oleh Zamidah Hashim.

Pelancaran tersebut telah dilakukan oleh YB Datuk Wira Othman Muhamad, Speaker Dewan Undangan Negeri Melaka merangkap Pengerusi Persatuan Penulis Melaka atau PENAMA di Perbadanan Perpustakaan Awam Negeri Melaka.

Terima kasih saya kepada Pengarah DBP Wilayah Selatan, Abang Hilman Abang Julai, Puan Zura, serta semua yang terlibat termasuk pihak Perpustam, Encik Azymudin serta pegawai Perpustam sepanjang program berlangsung. Terima kasih juga kepada Cik Zety, moderator pada program tersebut.

Sebelum pelancaran novel, tiga karyawan yang novelnya dilancarkan turut membicarakan cabaran dalam mendepani proses kreatif sepanjang penggarapan novel masing-masing. Banyak ilmu yang diperolehi mendengar buah fikir pengarang kerana setiap karyawan mempunyai cara berbeza dalam mendepani proses kreatif itu. Semoga ilmu ini boleh saya jadikan panduan untuk menulis novel seterusnya.






CABARAN KREATIF GELUT RANTAU KEMILAU

Permulaan yang menarik dalam sesebuah novel akan mempengaruhi pembaca untuk meneruskan pembacaan sehingga akhir. Dalam Gelut Rantau Kemilau atau selepas ini saya sebut GRK, penulis memulakan penceritaan dengan Prolog.

Pembaca dibawa masuk ke dalam dunia perkampungan di sebuah tanah rancangan felda sebagai latarnya dengan gambaran suasana persekitaran perbualan di antara Semah dan Atan di rumah sewaktu hampir maghrib bercerita tentang perjuangan dan kehidupan dan diakhiri dengan situasi panik apabila lori milik mereka dibakar.

Kenapa dibakar? Suspen yang sengaja diwujudkan sebagai gula-gula kepada pembaca untuk terus menguliti GRK sehingga ke akhirnya.

INTIPATI NOVEL

GRK mengisahkan pergolakan hidup masyarakat Melayu di sebuah tanah rancangan felda di Melaka. Pembangunan dan pemodenan tidak memberi impak kepada penduduk malah mereka terus hanyut dibuai mimpi. Kepulangan Fadly dari kota kosmopolitan untuk membantu menyelesai masalah keluarga telah memberi kesan positif kepada sesetengah penduduk. Permasalahan utama tentang pengurusan ladang bapa Fadly telah memberikan inspirasi kepada Fadly untuk membantu peneroka yang terperangkap dengan kuasa para kontraktor dan mainan pihak koperasi yang tidak amanah dalam menguruskan ladang. Namun usaha murninya itu mendapat tentangan daripada Haji Baharom dan beberapa orang penduduk yang sememangnya mempunyai kepentingan peribadi. Berjayakah Fadly mempengaruhi Haji Baharom dan konco-konconya dan seterusnya membanteras penyelewengan yang berlaku.

Secara keseluruhannya, GRK ialah konflik tentang kehidupan, pergelutan, persahabatan, persengketaan sama ada di dalam keluarga mahupun di dalam sebuah komuniti demi mencapai hasrat untuk kejayaan diri.

JUDUL - GELUT RANTAU KEMILAU

Maksud judul ialah perjuangan atau perlumbaan dalam merebut kekuasaan dan kekayaan di sebuah daerah terpencil.


FALSAFAH

Paparan realiti kehidupan manusia yang menjadi mangsa penindasan di tanah milik sendiri oleh kontraktor dan pengurusan koperasi sehingga membawa kesengsaraan dan kemiskinan. Pengarang mengetengahkan bentuk sosial yang bersifat realisme seperti judi, rasuah, salah guna kuasa sebagai cerminan budaya masyarakat yang dilihat akan terus berlaku jika tidak dibendung. Tanah dan warisan dijadikan aset oleh generasi kedua dan seterusnya untuk mengaut keuntungan dan bersenang-lenang tanpa usaha untuk memajukan diri.

Namun begitu, kaum wanita digambarkan sebagai penggerak membantu ekonomi para suami. Contohnya, Semah iaitu isteri Atan yang menjual cup cake secara atas talian, Mak Yam dengan bisnes kerepek pisang serta usaha membantu wanita mendapatkan peluang modal melalui program Amanah Iktiar. Begitu juga dengan program keusahawan seperti kursus ternak ayam kampung, ayam daging, ternak lembu dan kambing, kursus buat roti dan kek, buat mi kuning, kursus cili dan banyak lagi diberi secara percuma.

Semangat integrasi perkauman yang utuh di antara kaum Melayu, Cina dan India turut dipaparkan dalam GRK. Penulis menggambarkannya di permulaan plot ketika lori Ah Seng masuk ke kampung untuk menjual ikan-ikannya kepada suri rumah. Ah Seng telah 20 tahun berniaga tanpa masalah. Malah ketika lori Ah Seng rosak, Atan yang tahu serba serbi enjin membantu tanpa mengharapkan pulangannya.

Meskipun jauh di pendalaman, pendidikan masih menjadi keutamaan oleh penduduk kampung. Apabila Fadly mendapat keputusan cemerlang dalam peperiksaan sekolah rendah, dia telah dihantar ke sekolah bandar berasrama dan faktor kewangan tidak dijadikan alasan. Begitu juga yang berlaku kepada generasi kedua dan seterusnya. Pendidikan tidak diabaikan meski jauh di pendalaman.


PLOT

Pada permulaan plot cerita atau bab satu, pembaca dibawa masuk ke dalam pengkisahan GRK melalui lori ikan milik peraih Cina bernama Ah Seng. Biasanya ketika inilah, kaum wanita dapat keluar rumah dan bertemu dengan jiran sekali gus dapat berkongsi cerita keluarga serta menyampaikan berita seputar yang berlaku di kampung. Keadaan ini biasa berlaku di mana-mana pun.

Babak kedua penulis membawa pembaca terbang jauh ke Sumatera Barat mengenal watak utamanya iaitu Fadly. Seorang anak muda yang sejak kecil telah mengenal dunia perantauan kerana kepandaiannya. Malah penduduk kampung memang mengenalinya kerana kebijaksanaannya. Kenapa penulis membawa pembaca ke negara luar bagi mengesahkan bahawa watak utama sangat luas pengalaman.

Sepertimana firman Allah SWT dalam Surah Al-Mulk, ayat 15 yang maksudnya: "Dialah yang menjadikan bumi untuk kamu yang mudah dijelajahi, maka jelajahilah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian daripada rezeki-Nya. Dan hanya kepada-Nya kamu (kembali setelah) dibangkitkan (maka hargailah nikmat-Nya dan takutilah kemurkaan-Nya)." (Surah Al-Mulk, ayat 15).

KISAH DI SEBALIK GRK

Realiti kehidupan di tanah rancangan yang akan terus berlaku jika tidak dicari jalan penyelesaian.


PERKARA YANG PERLU DIBERI PERHATIAN KETIKA MULA BERKARYA

Pemilihan Cerita
Saya percaya di luar sana sudah terdapat berpuluh-puluh judul novel terbit setiap bulan dengan pelbagai cerita. Namun, ini tidak bermakna pengarang telah kehabisan cerita untuk digarap. Masih banyak cerita yang boleh digarap dan diolah semula dengan kebijaksanaan penulis untuk dijadikan novel. Bagi saya, semuanya bergantung kepada kemampuan serta pengalaman penulis bagaimana untuk melakar tema yang dipaparkan mengikut kaca mata pengarang. Meskipun ceritanya ringan kerana cara pengolahan yang bijak, ia menjadi sebuah cerita yang menarik. Pengalaman dan pengetahuan pengarang juga penting dalam pemilihan cerita. Jika hendak memilih kisah cinta, pengarang perlu mempunyai ilmu yang luas tentang subjek yang akan dinaratifkan dan yang paling penting kreativiti pengarang. Sinopsis yang sama diberi kepada 10 pengarang berbeza, hasilnya juga berbeza. GRK tidak boleh digarap tanpa pengalaman yang panjang dan luas kerana watak yang dilukis di dalamnya sahaja begitu ramai dengan falsafah serta konflik yang pelbagai memerlukan suatu penggarapan yang sabar dan berhati-hati.

Sabar
Saya percaya, cabaran paling sukar ketika hendak memulakan proses kreatif ialah mengurus emosi dan kesabaran. Apatah lagi apabila kita bercakap soal mahu menggarap sebuah novel yang hari ini perlu setebal 400 - 500 muka surat. Sifat yang perlu ada dalam diri seorang penulis ialah sentiasa sabar, tenang dan tahu apa yang dilakukannya. Ini kerana kerja seorang penulis adalah kerja bersendirian.

Pengolahan Jalan Cerita
Pengolahan jalan cerita berbeza mengikut sudut pandang pengarang sama ada menempatkan dirinya terhadap cerita atau dari sudut mana pengarang memandang ceritanya.
a. Sudut pandang orang pertama, sudut pandang ini biasanya menggunakan kata ganti aku atau saya. Dalam hal ini pengarang seakan-akan terlibat dalam cerita dan bertindak sebagai tokoh cerita;
b. Sudut pandang orang ketiga, sudut pandang ini biasanya menggunakan kata ganti orang ketiga seperti dia, ia atau nama orang yang dijadikan sebagai titik berat cerita;
c. Sudut pandang pengamat serba tahu, dalam hal ini pengarang bertindak seolah-olah mengetahui segala peristiwa yang dialami tokoh dan tingkah laku tokoh dan
d. Sudut pandang campuran, (sudut pandang orang pertama dan pengamat serba tahu). Pengarang mula-mula menggunakan sudut pandang orang pertama. Selanjutnya serba tahu dan bagian akhir kembali ke orang pertama.

Perkaitan Antara Pemindahan Ide Dan Persekitaran
Biasanya ia berkait langsung dengan dunia pengarang, pengalaman kawan-kawan, tempat kerja dan sebagainya.

Halangan dan Cabaran
Pengarang perlu hadam apa yang hendak digarap, tahu subjek dengan sebenar-benarnya, jika tiada bahan, hendaklah membuat penyelidikan atau bertanya mereka yang berpengalaman, di samping penggunaan bahasa puitis yang dapat menarik minat pembaca untuk terus menguliti sesebuah karya.

Ketaksuban terhadap ide asal
Pengarang boleh mengolah sinopsis pada awal penulisan, namun jangan terlalu taksub kerana pengarang boleh mengubahnya dari semasa ke semasa mengikut kesesuaian dan faktor olahan.

PANDANGAN PERIBADI
Karya bagaimana yang dicari oleh pembaca?
Penulis perlu bertanya kepada diri apakah menulis itu sebagai hobi atau kerjaya. Menulis sebagai kerjaya dan hobi itu adalah dua perkara berbeza kerana sasarannya juga berbeza. Dalam konteks ini saya boleh kategorikan kepada empat aspek:
Penulis yang membentuk pembaca;
Penulis yang dibentuk oleh penerbit;
Penulis yang dibentuk oleh pembaca dan
Penulisan atau penghasilan karya untuk sayembara atau pertandingan.

Pemenang hadiah Nobel termuda iaitu pengarang Malala dengan novelnya I Am Malala pada ketika dia menulis bukunya, dia tidak pernah berimpian untuk memenangi hadiah tersebut.

JK Rowling ketika mula menulis kisah Harry Powter, tidak pernah menjangka dia perlu mengulangi penulisan dalam bentuk bersiri dengan edisi terjemahan lebih 10 bahasa untuk pasaran di seluruh dunia sehingga novelnya difilemkan.

KESIMPULAN

Apa yang berlaku pada masa hadapan tidak siapa yang boleh menjangka. Jika seorang penulis tidak pernah menulis novel, maka bermulalah dengan menulis cerita pendek atau cerpen dahulu. Penulis perlu mendepani cabaran dan pengalaman ketika menulis cerita pendek, sebelum menggarap cerita yang lebih panjang seperti novel.

Monday, November 07, 2016

SPM dan Nur Adibah

Hari yang ditunggu-tunggu oleh sebilangan besar generasi seusia anak perempuanku Nur Adibah binti Ramly sampai jua. Esok pagi bermulalah peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia atau SPM dengan diawali kertas Bahasa Melayu. Saya dan suami telah diberi ruang waktu dalam kesibukan tugas hakiki bertemu dan memberikan tips akhir sebelum Nur Adibah memulakan hari pertamanya di dewan peperiksaan.

Hanya doa dan harapan, semoga segala usaha yang telah dilakukan selama ini diberikan petunjuk serta hidayah Allah SWT. Semoga semua calon peperiksaan SPM, STPM dan STAM dapat menjawab dengan baik. Amin.

Saturday, November 05, 2016

ADIWARNA NOVEL : MENDEPANI CABARAN PROSES KREATIF

Satu program bual bicara iaitu Adiwarna Novel : Mendepani Cabaran Proses Kreatif dan pelancaran novel yang dibicarakan akan diadakan pada 9 November 2016 di Perbadanan Perpustakaan Awam Negeri Melaka. Novel Gelut Rantau Kemilau adalah salah satu novel yang dibicarakan sendiri oleh penulisnya.

Saya percaya, cabaran paling sukar ketika hendak memulakan proses kreatif ialah mengurus emosi dan kesabaran. Apatah lagi apabila kita bercakap soal mahu menggarap sebuah novel yang hari ini perlu setebal 400 - 500 muka surat. Sifat yang perlu ada dalam diri seorang penulis ialah sentiasa sabar, tenang dan tahu apa yang dilakukannya. Ini kerana kerja seorang penulis adalah kerja bersendirian.

Banyak proses kreatif yang perlu difikirkan sepanjang menggarap sebuah novel. Penulis perlu mencipta watak-watak utama, watak kedua dan sampingan dengan plot-plot yang bergerak dari satu babak ke satu babak dengan konflik ke konflik sehingga memikirkan penamat kepada novel yang digarap.

Jika seorang penulis tidak pernah menulis novel, maka bermulalah dengan menulis cerita pendek atau cerpen dahulu. Penulis perlu mendepani cabaran dan pengalaman ketika menulis cerita pendek, sebelum menggarap cerita yang lebih panjang seperti novel.



SAYEMBARA NOVEL SEJARAH JOHOR V

Alhamdulillah, novel 1819 - Pura Daksina telah dipilih oleh panel Sayembara Novel Sejarah Johor V sebagai pemenang saguhati. Majlis penyampaian hadiah telah berlangsung pada 4 November 2016 lalu di Kompleks Warisan Sultan Abu Bakar, Johor Bahru secara serba sederhana bersekali dengan penyampaian hadiah Sastera Johor kali ke-10.

Komen Panel Penilai Novel 1819 - Pura Daksina. Novel ini memaparkan intrig politik istana Johor pada abad ke-19 selepas kemangkatan Sultan Mahmud Shah III. Tumpuan kisah adalah kepada krisis penafian hak Tengku Husin sebagai pengganti Sultan bagi kerajaan Johor-Riau-Lingga apabila Tengku Abdul Rahman pula dilantik sebagai sultan.

Dalam kemelut politik itu, Inggeris dan Belanda telah memainkan peranan mereka untuk menguasai kepulauan Melayu. Tokoh-tokoh kolonial seperti Raffles, Crawfurd dan Farquhar telah memainkan peranan mereka sehingga akhirnya Perjanjian Inggeris-Belanda dimeterai pada tahun 1824. Akibatnya, Empayar Johor-Riau-Lingga telah terpecah, dan kerajaan Melayu tidak lagi berkuasa penuh di kepulauan Melayu. Pemaparan sejarah ini telah memberikan iktibar bahawa perpecahan dalaman hanya akan menyebabkan kehilangan kuasa besar Melayu.

Kesederhanaan dari sudut teknik penukangan fiksyen dapat dikesan pada gaya pengisahannya. Plotnya tersusun secara mendatar, tidak memberikan kesan ketegangan. Pengarang terikat dengan fakta sejarah yang kronologikal lalu menafikan sarana cereka yang lebih artistik. Keterikatan dengan fakta menyebabkan naratif ini berbentuk demikian.

Namun begitu, sebagai bacaan sejarah yang manusiawi, novel ini telah memberikan gambaran perwatakan yang seimbang antara dua pihak, iaitu watak-watak kolonial dan watak-watak tempatan dengan paparan perwatakan yang menarik. Oleh itu, membaca novel ini tidak seperti membaca buku sejarah, tetapi seperti membaca novel biasa yang mementingkan aspek manusiawi.

Sunday, October 16, 2016

HADIAH TAHUN BAHARU 1438H

Syukur ke hadrat Allah SWT, sedang dibuka pintu keberkatan atas segala usaha yang telah saya lakukan. Menerima panggilan daripada pihak Yayasan Warisan Johor, novel 1819 Pura Daksina terpilih antara yang bakal menerima hadiah untuk Sayembara Novel Sejarah Johor V. Alhamdulillah, hadiah tahun baharu yang sungguh bermakna. Nampaknya kali ini tercapailah niat saya untuk mengambil hadiah setelah lulus sarjana sejarah setahun lalu. Terima kasih Allah atas segalanya.

Menggarap novel berbentuk sejarah perlu banyak kesabaran. Sebelum kerja kreatif dilakukan, penulis perlu membuat penyelidikan tentang kisah yang hendak digarap. Kali ini saya mengambil kisah pergolakan Raja Husin dan adindanya Raja Abdul Rahman merebut tahta Johor setelah kemangkatan ayahanda mereka Sultan Mahmud Syah 3. Bagaimana Singapura dibuka oleh Raja Husin sehinggalah negeri itu diserahkan kepada pihak Inggeris.

Menelusuri sejarah bukan sahaja mengambil tahu akan sejarah itu sendiri, tetapi latar waktu dan keadaan ketika itu juga perlu dikaji untuk menghidupkan watak serta penceritaan. Tidak mustahil watak kecil boleh dijadikan besar mengikut kehendak pengarang. Saya mulakan pengkisahan 1819 Pura Daksina dengan kesungguhan Raja Embong dan Wan Abdullah menerima tugas untuk membawa balik Raja Husin ke Singapura. Dari situ cerita ini berkembang dengan pergolakan istana dan sebagainya. Semoga ada ramai lagi di luar sana yang menjadikan sejarah sebagai genre dalam penulisan novel supaya sejarah bangsa tidak lenyap begitu sahaja dan boleh dibaca oleh generasi muda hari ini. Insya-Allah.

Terima kasih Allah.

ADIB DAN PT3

Sudah beberapa hari peperiksaan PT3 selesai. Anak kedua, Adib berasa sangat lega meskipun soalan peperiksaan agak sukar. Saya dan suami sempat hadir di sekolah anak pada hari kedua peperiksaan sahaja. Semoga segala usaha yang telah dilakukan oleh Adib mendapat keberkatan Allah SWT. Amin.

Wednesday, October 05, 2016

NOVEL GELUT RANTAU KEMILAU

Alhamdulillah novel aku yang berjudul Gelut Rantau Kemilau terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka sudah ada di pasaran. Syukur tidak terhingga. Semoga segala apa yang tercatat di dalamnya dapat memberi pengajaran kepada pembaca di luar sana. Terima kasih kepada semua yang menyokong.


Tuesday, October 04, 2016

TAN SRI AZIZ TAPA - MENOLEH KE BELAKANG DAN MEMANDANG KE HADAPAN

Entah bila tarikh tepatnya ketika kali terakhir aku berada dekat dengan arwah. Ketika itu, aku dan suami sedang menulis sebuah buku biografi khusus tentang arwah. Beberapa kali aku datang ziarah Tan Sri sambil menemubual hal yang masih kabur. Akhirnya usaha itu terhasil dengan siapnya sebuah manuskrip.

Sayang sekali, sehingga akhir hayat tan sri, manuskrip itu tidak diterbitkan atas banyak alasan. Namun semua itu sudah tinggal kenangan. Kalaulah tidak aku ketemu dan berbicara secara dekat dengan tan sri, mungkin juga aku tidak kenal sejarah bangsa.

Pemergian tan sri pagi tadi adalah satu kehilangan kepada negara. Semoga roh arwah ditempatkan dalam kalangan mereka yang beriman. Semadilah dengan tenang di sisi Ya Rabb. Amin.

Sunday, October 02, 2016

Salam Maal Hijrah 1438 h

Selamat tahun baharu 1438 h. Marilah kita terus bersyukur ke hadrat Allah swt kerana masih diberi waktu, diberkati usia untuk meneruskan tugas sebagai khalifa di muka bumi ini.

Insya-Allah rancangan Allah itu lebih baik meskipun banyak yang kita sentiasa perlu kan yang masih tidak diperkenankan- Nya. Sesungguhnya hanya Dia lebih mengetahui apa yang terbaik untuk kita.

Semoga tahun baharu iñi menjadikan kita insan lebih baik daripada tahun sebelum!nya Amin.

Friday, September 30, 2016

MENCUNGKIL BAKAT MENULIS

Jika seseorang itu mulai sedar bahawa dia punya bakat untuk menulis, dan berminat untuk menceburi bidang penulisan secara serius, maka perkara pertama yang perlu dilakukan ialah mengambil sebatang pen dan kertas untuk mula menulis.

Sudah tentu timbul persoalan tentang apakah yang perlu ditulis. Maka sebagai orang baharu, buat permulaan, tulislah diari kehidupan yang berlaku kepada diri sendiri setiap hari. Tujuannya ialah untuk mengasuh diri menulis perkara yang benar yang berlaku di sekeliling kita sebelum berimaginasi kepada perkara yang lebih besar.

Selamat berkarya.


Thursday, September 29, 2016

BAKAT SEBAGAI PENULIS

Siapakah yang sejak lahir mengetahui bahawa dia mempunyai bakat istimewa. Bakat menulis, membuat pastri, bakat menjadi artis, pakar motivasi dan sebagainya. Aku tidak pernah tahu bahawa aku punya bakat menulis sehinggalah karya-karyaku diterbitkan.

Kalaulah manusia ini diberi kebenaran Allah SWT untuk melihat masa hadapan, mengetahui bakat yang kita ada, tidak mungkin kita boleh menghadapi kehidupan ini seperti adanya. Begitulah ketentuan Dia yang lebih mengetahui.

Begitulah manisnya melayari kehidupan sebagai penulis. Penuh suka duka pahit maung tetapi semua keperitan itu akan tertinggal jauh apabila saat manis itu mampir. Sabarlah faktor paling akrab untuk sang penulis menjiwai bakat yang dikurnia itu.

Jika dihitung, sudah lebih 20 tahun aku bergelumang dalam dunia indah ini. Pagi ini, aku terasa begitu rindu untuk menulis sejak sekian lama meninggalkan dunia ini dek kesibukan mengurus kehidupan dan keluarga.

Alhamdulillah, Allah SWT tidak pernah memberikan sesuatu kepada hamba-Nya jika Dia tahu hamba-Nya itu tidak boleh menerimanya. Rasanya sudah banyak yang diperap dalam kotak fikir untuk dimuntahkan. Banyak perancangan sedang diatur, aku berdoa agar Allah SWT merestui niat dan hasrat besar ini. Amin.


Wednesday, September 28, 2016

SELAMAT HARI LAHIR ANAKKU

Aku sepatutnya menulis entry ini lebih awal sebelum jam 09.14 pagi kerana 15 tahun lalu, seorang bayi lelaki dilahirkan. Alhamdulillah, bayi kecil itu hari ini meraikan ulang tahun yang ke 15. Aku doakan Muhammad Adib bin Ramly diberi keberkatan usia, menjadi anak yang soleh dan dapat menggunakan ilmu yang dipelajari untuk kebaikan seluruh umat Islam. Amin.

Wednesday, September 07, 2016

UPSR dan Muhammad Adam

Sudah tiga hari peperiksaan besar buat murid-murid tahun enam berlangsung. Tinggal satu lagi kertas iaitu Sains. Sudah tiga hari juga Muhammad Adam menduduki peperiksaan penting itu. Tidak kira apa jua yang diperkatakan tentang peri pentingnya sesebuah peperiksaan itu, pada saya dan suami serta anak-anak lain, semua peperiksaan utama adalah penting. Itulah yang akan menjadi sejarah sepanjang kehidupan nanti.

Usaha mendapatkan keputusan cemerlang sebenarnya bukan terletak di bahu anak sahaja. Selain guru, ibu bapa adalah kunci kepada kejayaan anak. Beruntunglah saya dan suami kerana diberi kelapangan waktu dan kesihatan tubuh badan oleh Allah SWT untuk berada dekat dengan anak beberapa minggu sebelum peperiksaan dan sepanjang peperiksaan berlangsung. Dapatlah juga menurunkan serba sedikit ilmu yang ada.

Semoga Muhammad Adam dan kawan-kawannya di Kelas 6 Kenangan mendapat keputusan yang baik dan menggembirakan hati semua. Insya-Allah, Amin.

Monday, July 11, 2016

Mood Raya...Kerja...Sekolah

Seminggu berhari raya dan cuti yang panjang telah berlalu. Anak-anak telah kembali ke asrama masing-masing semalam. Dan anak yang di rumah seawal pagi sudah berkobar-kobar bersiap untuk ke sekolah. Ketupat, rendang, biskut raya, dodol dan lemang perlu dilupakan sementara. Saya perlu ke tempat kerja seperti biasa setelah sembilan hari bercuti. Masuk pejabat, sudah menunggu tugas penting kerana bos akan ke luar negara membentangkan kertas kerja. Lalalala...



Saturday, July 09, 2016

Aidilfitri kunjung mengunjung

Lagu raya berkumandang di corong radio. Kereta bergerak laju di lebuh raya arah ke Senawang. Aktiviti kunjung mengunjung diteruskan ke rumah kakak. Anak-anak gembira dapat jalan raya. Ketika inilah adik-beradik dapat bertanya khabar, sepupu sepapat bertegur sapa setelah setahun tidak bertemu. Uniknya hari raya pabila saling memberi duit raya. Anak-anak paling riang kerana poket makin penuh. Semoga ikatan silaturahim iñi bertambah erat dan kita menjadi insan yang terbaik. Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf Zahir dan Batin.

Masak udang dan gulai ketam,
Pembasuh mulut kuih keria;
Berbunyi mercun berdetum detam,
Riang gembira di hari raya.

Pautan Sumber Asal » mysumber.com

Sunday, January 10, 2016

Sebuah Pemergian Abadi

Apakah yang lebih perit untuk ditanggung daripada kehilangan orang yang tersayang. Jumaat lepas, saya menyaksikan seorang ibu melepaskan pemergian anakandanya ke negeri abadi dengan penuh ketabahan.

Insaf menyelubungi diri entah kerana menangisi adik Najmi atau baru sedar bahawa mati itu pasti. Maka segala keberatan masalah dunia tiba-tiba lenyap begitu sahaja.

Semoga kita sentiasa bersederhana dalam apa jua yang kita mahu lakukan.

Selamat berkarya.

Wednesday, January 06, 2016

Selamat Tahun Baharu 2016

Sudah enam hari berlalu meninggalkan tahun 2015. Saya tidak mahu ketinggalan menulis sesuatu di dalam blog ini agar tidak terlepas mengucapkan selamat tahun baharu kepada semua yang membaca jurnal ini.

Apabila tiba tahun baharu, kita semua tidak dapat lari daripada mengingatkan diri akan azam baharu. Kita juga tidak dapat menolak untuk melihat pencapaian tahun lalu.

Bagi saya secara peribadi sekiranya semua pencapaian yang saya perolehi boleh dikongsi dengan mereka yang saya sayangi, kawan-kawan dan sahabat handai, itulah pencapaian yang membanggakan.

Banyak yang saya lalui tahun 2015. Suka duka, pahit manis, semuanya itu saya kira memberikan pengalaman baharu untuk mengharungi hidup pada hari ini dan masa hadapan.

To all who knows me, I pray that this new year will give you fresh ideas to continue your unfinished missions. Best of luck.

Selamat Tahun Baharu 2016. Happy New Years.





Friday, November 06, 2015

TUAN DIREKTUR - HAMKA

Sebuah karya Hamka yang berjudul 'Tuan Direktur' kutemui semalam di sebuah kedai buku.



Karya ini sarat dengan ilmu kehidupan sehari-hari yang tanpa sedar sedang kita lalui. Syukur ku ke hadrat Allah SWT kerana menemukan aku dengan permata berharga ini untuk ku menginsafi diri akan segala kekurangan.

Thursday, June 18, 2015

Ramadan Ya Marhaban

Renyai pagi menyejukkan buat seluruh keluarga yang sedang berlawan dengan hawa nafsu pada hari pertama menghadapi Ramadan 1436 H. Sungguh pantas waktu sehingga tidak sedar usiaku semakin lanjut melihat anak-anak semakin membesar. Begitulah putaran waktu, yang kecil bertambah dewasa, yang muda semakin dewasa, yang tua telah pergi meninggalkan kita.

Ramadan mengingatkan aku kepada arwah mak dan baba. Setiap kali waktu berbuka, bermacam juadah pasti disediakan mak untuk aku adik-beradik. Kini, giliran aku menyediakan untuk anak-anak. Dahulu bila mak buat juadah berbuka, akulah orang yang paling takjub dengan kepandaian mak yang aku kira serba serbi tahu. Boleh masak, buat kuih, itu tidak lagi bab kreatif menjahit baju, langsir dan banyak lagi. Kini setelah aku berada di dalam situasi yang pernah mak lalui, baharulah aku sedar manusia itu matang dan bijak kerana usia dan persekitaran.

Agaknya apa juadah berbuka hari pertama ini. Aku sedang memikirkan setiap kesukaan ahli keluarga sebelum digabung menjadi satu dan itulah menu pada petang ini. Semoga Ramadan ini membawa seribu keberkatan buat aku sekeluarga serta adik-beradik yang lain. Semoga Ramadan ini memberi sinar kepada insan yang tidak bernasib baik di luar sana.

Insya-Allah, jika yakin dan percaya semua yang berlaku dalam hidup kita adalah ketentuan-Nya, kita pasti boleh lalui apa jua cabaran dan rintingan di hadapan untuk menuju jaya. Selamat Menyambut Ramadan Al-Mubarak.

Friday, February 13, 2015

Ulang Tahun Perkahwinan Ke-17 Tahun

Senja gemilang bayu berpuput,
Gugur kenanga di celah jerami;
Besarlah hati kami menyambut,
Ulang tahun perkahwinan 17 tahun kami.

Masa tidak pernah menunggu sesiapa pun. Alpa kita maka tertinggallah. Sudah beribu jam aku kuncikan diri daripada menatap wajah blog ini. Hari ini entah kenapa terasa mahu menulis sesuatu di laman ini. Banyak yang telah kulalui sepanjang perkahwinan kami. Alhamdulillah Allah SWT masih memberikan kami kuasa cinta yang sudah sekian lama disemai. Semoga hari ini dan hari mendatang menjanjikan kebahagian kami dan dengan keberkatan ini diharapkan dapat berbakti kepada lebih ramai manusia di luar sana.

Amin.

Saturday, January 18, 2014

BICARA KARYA - NOVEL WAJAH RAHSIA

Wajah Rahsia adalah sebuah novel hasil karya yang saya garap sekitar tahun 2004 dan diterbitkan tahun 2010. Novel ini telah dibicarakan oleh para karyawan dengan pandangan dan kritikan membina yang hanya mampu saya ucapkan terima kasih. Semangat yang ditunjukkan oleh para karyawan yang hadir untuk membedah novel ini sangat saya sanjung dan puji. Hanya Allah swt sahaja yang dapat membayar keikhlasan para sahabat yang hadir pagi ini.

Terima kasih kepada pihak penganjur iaitu Ikatan Persuratan Melayu kerana memilih novel ini untuk dibicarakan di kediaman indah milik mertua Sasterawan Melaka iaitu Tuan Haji Moktar Yasin.

Novel setebal 305 halaman ini berkisar tentang kehidupan seorang Perdana Menteri Malaysia yang dalam usia muda, 35 tahun, telah menjawat jawatan besar dalam Negara. Wajah Rahsia merupakan kisah di belakang tabir, yang cuba dipaparkan untuk berkongsi dengan pembaca akan perjalanan hidup seorang Perdana Menteri. Beliau tidak berdiri sendiri untuk memerintah Negara tetapi dibantu oleh orang penting di belakangnya seperti Setiausaha Akhbar, Setiausaha Politik, Pembantu Peribadi, Pekerja Am dan sebagainya bagi memantapkan kecekapan pentadbiran dan membolehkan Perdana Menteri menjalankan tugas dengan lebih baik dari masa ke semasa.

Ulasan membina yang diberikan oleh Setiausaha Satu IPM iaitu Tuan Haji Husin Embi saya ucapkan terima kasih. Juga kepada Tuan Haji Moktar Md Yasin, Hajah Rosiah Haji Ismail, Puan Sharifah Aisiah Syed Mahazar, Cik Norhidayah Mohd Rasid, Puan Zaiton Tawel, Haji Abd Razak Adam, Puan Lily dan Tuan Othman Hashim, saya akan gunakan kritikan yang diberi untuk penambahbaik karya tulisan saya pada masa hadapan.

Sunday, July 14, 2013

RAMADAN PENUH KEBERKATAN

Sudah lima hari Ramadan berlalu pergi menaburkan kerahmatannya terhadap umat-Nya yang mahu merebut setiap keberkatan yang diberikan. Sudah lima hari jua, jutaan manusia berlumba-lumba mencari rezeki berniaga di Bazar Ramadan yang disediakan oleh Pihak Berkuasa Tempatan. Untuk pertama kalinya, aku dan suami singgah ke salah satu tapak bazaar Ramadan berhampiran rumah. Aroma makanan yang dijual sepanjang-panjang jalan, sungguh menyelerakan. Ayam panggang, ayam golek, ayam berempah, satay, ayam tomato, nasi ayam, kebab, ikan bakar, kuih-muih dan bermacam jenis air yang boleh dipilih untuk menjadi hidangan berbuka puasa. Meski pun teruja dengan makanan tersebut, namun aku dan suami pulang dengan tangan kosong petang tadi apabila teringatkan makanan yang sudah dimasak di rumah. Kasihan juga melihat makanan di meja jualan penjaja yang masih penuh.

Aku teringat seorang rakanku yang sanggup berhabis wang membeli kuih-muih atau makanan yang dijual penjaja bukan kerana dia inginkan makanan itu, tetapi kerana kasihan jualan penjaja tidak terjual. Makanan yang dibelinya itu dibawa pulang tidak bermakan. Ada juga insan begitu yang sangat prihatin. Meskipun aku tidak berdaya melakukan apa yang dilakukan oleh rakanku tadi, sedaya upayaku, setiap hari sepanjang Ramadan ini, aku cuba mengajar diriku dan keluarga agar sentiasa memberi tidak kira dalam bentuk wang, masa dan tenaga. Insya-Allah.

Petang ini berbuka puasa dengan nasi lemak bersama-sama ikan kembung bakar.

Resepi Ikan Kembung Bakar
Bersihkan ikan dan buang isi perut. Cuci dengan garam untuk hilangkan bau ikan. Kemudian lumurkan badan ikan dengan kunyit dan garam. Bakar ikan di atas kuali pembakar dan hidang dengan sambal.
Sedia untuk dimakan.

Sambal
Tumis bawang besar yang telah dimayang dalam kuali. Masukkan cili kering yang telah di mesin halus. Biarkan naik minyak dan masukkan garam, gula dan air asam secukup rasa. Biarkan mendidih dan angkat dari atas kuali. Curahkan sambal yang telah dimasak itu ke atas ikan yang sudah dibakar tadi.

Selamat mencuba.

Tuesday, January 15, 2013

HADIAH TAHUN BARU


Tulisanku yang lepas ada kucatatkan tentang hadiah tahun baruku. Kali ini pasti ramai yang tertanya-tanya, apa lagi hadiah tahun baru kali ini. Jumaat lepas, anak lelakiku jatuh tangga sekolah. Cikgu hantar ke hospital, masuk wad dan disahkan ada tulang di pergelangan tangan patah dan beberapa tulang retak di bahagian siku.

Maka bermulalah tahun baru ini dengan hadiah daripada Tuhan. Aku menerimanya dengan penuh kesyukuran. Walaupun tangan Muhammad Adib sudah disimen separuh, sekurang-kurangnya dia masih punya tangan kanan untuk makan, menulis dan sebagainya. Malang sekali buat anakku, pemilihan sebagai pemain bola sekolah terpaksa dihentikan sehingga tangan sembuh. Aku yakin, di sebalik patah tangannya itu, ada rahmat di sebaliknya.

Ironinya, semasa di wad, aku meminta pendapat anak tentang cerita yang sedang aku garap. Sebuah cerita kanak-kanak yang sudah buntu untuk kusiapkan. Akhirnya, aku mendapat ilham semasa berada di wad tersebut dengan bantuan Muhammad Adib. Beberapa hari lalu, aku sudah berjaya menyiapkan cerita itu dan dengan rasa lapang bersyukur kepada Allah atas setiap ketentuan daripada-Nya.

Thursday, January 10, 2013

Bengkel Penulisan Cerpen

Sebuah bengkel penulisan cerpen anjuran Ikatan Persuratan Melayu Melaka (IPM) bakal diadakan pada 13 Januari 2013. Alhamdulillah, atas usaha pihak persatuan yang tidak pernah kenal jemu untuk berkongsi ilmu dengan khalayak penulis di luar sana yang dahagakan kelas-kelas bimbingan seperti ini. Yuran RM50 untuk bukan ahli dan RM30 untuk ahli.

Sudah beberapa episod begkel dan seminar yang mengundang, telah terpaksa saya tolak. Masa itu terlalu suntuk untuk melakukan semua perkara dalam satu masa. Kerja-kerja penulisan sangat banyak sehingga terpaksa melenyapkan diri daripada orang-orang tertentu agar kerja-kerja yang sedang disiapkan dapat dilakukan mengikut 'deadline' yang telah ditetapkan pihak penganjur.

Begitulah hidup penulis, walaupun sudah menyiapkan karya, namun hanya akan menghantar karya pada saat-saat akhir. Itulah juga tabiat yang saya lakukan dan masih dilakukan sehingga kini.

Sambil berkarya, saya melukis. Saya teringat kata-kata seorang kenalan yang memberi perangsang agar saya terus melukis, kerana katanya, nanti Dia Yang Esa akan memberi ilham, tugas kita adalah melukis dan terus melukis.

Insya-Allah, saya sedang menghasilkan sebuah buku kanak-kanak yang memerlukan saya menunjukkan bakat sisi lain yang dikurniakan Illahi. Semoga Allah memberkati setiap usahaku ini.

Buat semua karyawan, saya percaya, hari yang dinanti semakin hampir. Tarikh tutup sayembara hanya beberapa hari lagi. Semoga kita sama-sama berjaya menyudahkan semua manuskrip yang sedang kita tulis. Amin.

Friday, January 04, 2013

HADIAH TAHUN BARU

Pada 02 Januari 2013, hari kedua tahun 2013, hari pertama anak-anak mula bersekolah, sebuah bungkusan tiba di muka pintu sekitar jam 5.30 petang. Hati saya berdebar-debar ingin tahu isi kandungannya. Saya melihat alamat urus setia, rasa syukur saya ke hadrat Allah swt atas ketentuan-Nya,tahun baru ini bermula dengan hadiah kemenangan sayembara menulis esei kraf. Kegembiraan ini berterusan apabila saya menerima berita keputusan peperiksaan agama anak lelaki cemerlang dengan 4A 2B 2C. Syukur saya bertambah-tambah.

Tahun 2012,adalah tahun kejayaan apabila saya terpilih tempat kedua dan ketiga dalam sayembara menulis novel sejarah IV. Kejayaan itu menyuntik semangat saya sehingga sebelum tahun 2012 menutup tirai, sempat saya siapkan dua buah manuskrip (Skrip adaptasi novel ke drama tv dan sayembara novel).

Bahagia yang saya kecapi ini hasil semangat suami dan anak-anak. Mereka sentiasa di belakang saya, memberi sokongan selepas saya mengambil keputusan berhenti kerja dan memberi tumpuan dalam bidang penulisan.

Kini saya faham, kenapa ramai orang berjaya di luar sana berkata bahawa manusia punya dua pilihan dalam hidup. Mereka boleh memilih untuk bahagia atau memilih untuk derita. Pilihan adalah di tangan sendiri. Alhamdulillah Illahi telah tunjukkan jalan. Saya yakin dengan ketentuan-Nya.

Syukur, ketika ini, saya berjaya menyiapkan puisi-puisi untuk sayembara anjuran ITBM-PENA-Berita Harian. Seingat saya, sudah berpuluh tahun tidak ada puisi yang saya hasilkan. Apabila ada sayembara seperti ini, terasa bersalah kepada diri sendiri jika tidak menyertainya. Seperti kata pepatah, untuk mendapat kejayaan, kita perlu lakukan yang terbaik. Saya tidak pernah terfikir mahu bersaing dengan sesiapa, tetapi saya sentiasa menulis untuk kepuasan diri sendiri.

Semasa bekerja sebagai wartawan, jika berita tidak sampai ke meja Editor seperti yang dikehendaki, memang teruklah wartawan tu kena bambu. Kebiasaan itu juga saya sering gunakan ketika menyiapkan manuskrip-manuskrip saya. Alhamdulillah, berkata bantuan dan sokongan keluarga, dan restu Ya Rabb, saya berjaya berada di tahap ini. Syukur, syukur.

Kepada teman penulis, tulislah bersungguh-sungguh seolah-olah itulah karya anda yang terakhir. Moga usaha kita mendapat keberkatan daripada Yang Esa. Amin.

Salam Tahun Baru 2013.

Thursday, December 06, 2012

THE DEADLINE

Counting the words and counting the pages and my hand start shivering as the deadline is just behind the knocking door.

Life is tumbling up and down, and only apologize is the perfect words I can give to my children.


May the sun that rise the day after will show me the end of my story.

Have a wonderful day my dear friend.

Saturday, November 24, 2012

NOVEL UNTUK SAYEMBARA

Rembang senja mula kelihatan menutup siang yang singkat dan malam yang panjang. Malam yang panjang itu adalah nikmat masa yang perlu kupenuhi untuk menyiapkan sebuah novel untuk sebuah sayembara. Mengira-ngira hari dan berperang dengan diri sendiri, suatu hal yang harus kuakui perlu kutempoh sepanjang tempoh penulisan.

Apapun, aku harus siapkan mengikut tarikh yang tertera di borang penyertaan. Aku percaya menang atau kalah itu sudah tersurat. Tapi jika tidak kusudahkan penulisan yang setengah jalan ini, sudah pasti yang tersurat itupun tidak mungkin kuperolehi.

Inilah jalan yang kupilih. Aku perlu akur dan selalu muhasabah diri. Itulah dugaan untuk menulis. Apatah lagi anak-anak sedang cuti sekolah, banyak gangguan namun kujadikan semuanya inspirasi untuk novel yang baru sahaja bermula dan perlu kuselesaikan sebelum pertengahan disember ini. Moga Allah memberi jalan dan merestui aku. Amin.

Salam karyawan dan selamat berimaginasi.

Saturday, November 17, 2012

CUTI SEKOLAH

Rasanya baru semalam anak-anak menghumbankan beg-beg sekolah masing-masing di celah katil, membiarkan kasut-kasut mereka tidak berbasuh tersadai di tepi rak kasut, merengek-rengak mahu pergi bercuti, tersasul-sasul juga aku dan suami mahu menjawab pertanyaan anak-anak, dan semua itu sudah seminggu berlalu sejak sekolah ditutup. Banyak perkara yang sedang dirancang, namun terasa masa itu cukup pantas berlalu. Pejam celik, aku cuma punya beberapa hari sahaja untuk menyelesaikan novel yang belum lagi kutulis tetapi sudah banyak yang bermain di minda. Terasa beban juga. Namun, kukira untuk berjaya kita perlu memaksa diri untuk membuat sebaik mungkin kerana hanya kita sahaja yang tahu kebolehan dan kelebihan diri kita, bukan orang lain.

Alhamdulillah sebuah skrip adaptasi dari novel ke drama anjuran DBP sudah selamat kuhantar. Kukira telah membuat yang terbaik. Aku harap mendapat perhatian panel hakim dan penilai. Sementara menunggu jawapannya, ada banyak lagi karya yang sedang kugarap. Kuharap, dengan sembuhnya aku dari demam yang panjang ini, akan memberi suatu inspirasi baru dalam menghasilkan karya.

Selamat berkarya wahai karyawan di luar sana.

Tuesday, October 30, 2012

State Rewards Writers of History Novels


News taken from NST.

MORE than 500 literary enthusiasts, including trainee teachers and secondary school students from around the state, attended the recent Sayembara Menulis Novel Sejarah Johor (Johor Historical Novel Writers Competition) award presentation ceremony held at a leading hotel, here.





Winner of the second and third prizes, Hanita Hassan (third from right) with her family.


JOHOR BARU: The glittering ceremony was organised by Yayasan Warisan Johor (YWJ) in collaboration with Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) in the southern zone and Gapena (Gabungan Persatuan Penulis Persatuan Malaysia, or the Federation of National Writers Association of Malaysia).

Guest-of-honour was State Rural and Regional Development, Culture, Arts and Heritage Committee chairman Asiah Md Ariff, who represented Johor Menteri Besar Datuk Abdul Ghani Othman.

Also present were YWJ director Muhamad Fuad Radzuan, heads of department and representatives various NGOs and members of the selection panel headed by Hamzah Hamdani, former director of DBP's Sarawak branch as well as a committee member of Gapena.

Mesmerising gigs included traditional dance, a performance by YWJ members based on one of the chapters from the grand-prize winner Pejuang, a medley of songs presented by YWJ singers, an exhibition of pictures of previous Sayembara competitions and a ghazal ensemble performance.

Since its inception in 2005, the bi-annual competition, a brainchild of the Menteri Besar, has garnered tremendous response from writing enthusiasts and historians.

Its main objective was to highlight the history of Johor since the 16th century.

Participation is open to Malaysians and foreign citizens of all ages with flair in producing novels that fulfil the appraiser's criterion.

According to YWJ Literary and Historical division head, Dzul Karnain Asmawi, a workshop was held earlier and contestants were given a period of one year to complete their novel.

Cash prizes were awarded to four winners of this year's competition from a total of only seven who had submitted their works.

Pejuang was written by Wahyu Budiwa Rendra A. Wahid. The 34-year-old grand-prize winner took home RM35,000.

Wahyu Budiwa, an officer with YWJ Citra Holdings, had previously won many literary accolades including the Anugerah Penulis Johor 2007 awarded by the Johor Writer's Association.

Other recognition bagged by the Johor Baru-born include third placing in the 2009 Sayembara Menulis Puisi Mengenang Tun Razak programme organised by Akademi Seni Budaya dan Warisan Kebangsaan and third placing in the 2010 Sayembara Menulis Novel Sejarah Johor.

"To be a successful novelist, a lot of reading and writing is a pre-requisite," said Wahyu Budiwa, a graduate in Business Administration from Universiti Putra Malaysia.

For freelance writer Hanita Hassan, not securing top position was immaterial as she won prizes for both second and third places.

Hanita's novels, Ombak Dendam Tanah Selatan and 1699: Desah dari Selatan, took second and third places, respectively.

For that feat, Hanita earned a total of RM40,000 (RM25,000 reward for second place and RM15,000 for third).

Hanita, 41, from Malacca started her career as a broadcast journalist with TV3 and a stringer with Utusan Malaysia.

The mother of four young children is presently a full-time events manager, as well as writer of books under various categories.

"I thank my husband for supporting my efforts, especially monitoring the welfare of our children and helping in household chores during my long hours of writing," said Hanita, who was also a former lecturer in Communication and Media Studies at UiTM Malacca.

The consolation prizes were won by Rahimah Muda and Abdul Latip Talib, whose novels Ratu Opera and Laksamana Hang Nadim, respectively, were selected by the evaluation panel.

Rahimah, from Endau, is a theatre activist-cum-writer/scriptwriter while Abdul Latip, from Jelebu, Negri Sembilan, and author of several novels, each received RM5,000.

All prizes were presented by Asiah.

Seventeen-year-old Hanita Ahmad, a fifth former at a secondary school here, was full of praise for the function.

"The whole event was very impressive," she said.

Asiah lauded YWJ for successfully organising the 4th Sayembara competition. "Following this feat, novels on the history of Johor will hopefully be opted as reading materials in the secondary school syllabus," she said.

Earlier, Fuad thanked both Gapena, DBP southern zone and members of the selection panel for their cooperation in the organisation of the event.


Read more: State rewards writers of history novels - Johor - New Straits Times http://www.nst.com.my/streets/johor/state-rewards-writers-of-history-novels-1.151243#ixzz2AnIkL2O0

Saturday, October 13, 2012

ULASAN PANEL PENILAI SAYEMBARA NOVEL SEJARAH JOHOR IV



OMBAK DENDAM TANAH SELATAN
TEMPAT KEDUA

Kisah Raja Kecil pada awal abad ke-18, dan campur tangan Bugis dalam kesultanan Johor-Riau Lingga dipaparkan dalam novel Ombak Dendam Tanah Selatan. Pergolakan dalam Kerajaan Johor-Riau Lingga dipaparkan sangat dramatik dengan gambaran sejarah yang 'pekat' melalui seni penukangan fiksyen yang artistik. Bahasanya lancar sehingga dapat memberikan gambaran tentang pergolakan peristiwa dan gambaran watak yang dramatik. Sikap pengarang objektif, iaitu tidak menyebelahi mana-mana pihak, sama ada Raja Kecil, Bendahara Tun Abdul Jalil mahupun pihak Bugis Lima Bersaudara. Kesemuanya diberi ruang bersuara dan menyampaikan idealisme masing-masing. Ini merupakan teknik pensejarahan yang adil. Sejarah kemasukan orang Bugis dalam sejarah kesultanan Johor dapat diikuti dengan lebih mendalam apabila aspek manusiawinya dibentangkan melalui teknik pemaparan aliran bawah sedar di samping aksi dramatik yang hidup. Dialognya juga dapat memberikan nilai dramatik di samping memerihalkan perwatakannya. Semangat zaman juga dapat dinikmati melalui perincian gambaran budaya dan cara hidup masyarakat zaman itu.



1699: DESAH DARI SELATAN
TEMPAT KETIGA

Peristiwa pembunuhan Wan Anum (isteri Laksamana Megat Seri Rama) atas titah Sultan Mahmud Shah 11 kerana memakan seulas nangka milik sultan, telah menyebabkan Megat Seri Rama menderhaka dengan membunuh Sultan Mahmud sewaktu dijulang dalam perjalanan ke masjid. Kisah ini dipaparkan dalam novel 1699: Desah Dari Selatan. Peristiwa sejarah tersebut dihidupkan melalui aksi dramatik dan pendalaman batiniah watak-wataknya. Konflik batin watak-watak tersebut juga digambarkan dengan menarik seolah-olah wujud satu layar cerita di depan pembaca. Nilai sejarahnya juga terpelihara dengan baik walaupun banyak bumbu fiktif dimasukkan sebagai penyeri naratif sejarah. Hal ini menjadikan ceritanya bukan sahaja informatif, malahan hidup dan meruntun jiwa pembaca apabila sampai pada detik-detik yang menyedihkan.


Monday, October 01, 2012

HADIAH SAYEMBARA NOVEL SEJARAH JOHOR IV

Pemenang-pemenang
Sayembara Menulis Novel Sejarah Johor IV

Panel Penilai Sayembara Menulis Novel Sejarah Johor IV memperakui novel-novel berikut diberi hadiah seperti senarai di bawah:

Hadiah Pertama
Wahyu Budiwa Rendra A.Wahid
PEJUANG

Hadiah Kedua
Hanita Haji Hassan
OMBAK DENDAM TANAH SELATAN

Hadiah Ketiga
Hanita Haji Hassan
1699:DESAH DARI SELATAN

Hadiah Sagu Hati
Rahimah Muda
RATU OPERA

Hadiah Sagu Hati
Abdul Latip Talib
LAKSAMANA HANG NADIM

Wednesday, September 19, 2012

Penulisan Skrip Punca Pendapatan

Waktu petang begini biasanya saya sibuk di dapur menyediakan makan malam. Namun petang ini terasa mahu berlama-lama duduk di depan komputer. Terkenang empat hari lalu ketika menghadiri kursus sehari penulisan skrip filem dan teater, rasanya majlis ilmu itu sangat berguna khususnya untuk para penulis skrip baru yang mahu menjinakkan diri dalam penulisan skrip.

Usaha Ikatan Persuratan Melayu Melaka (IPM)menjemput para penceramah yang terdiri daripada penulis skrip terkenal - Siti Jasmina Ibrahim, Pengurus Besar TV Al-Hijrah - Zainal Rashid Ahmad, Penerbit drama tv dan filem - Haji Abu Hassan Morad dari Layar Consult Sdn Bhd dan tidak ketinggalan pihak Dewan Bahasa dan Pustaka - Encik Sallehudin Abg Shokeran iaitu Pengarah Jabatan Pengembangan Bahasa dan Sastera membuatkan para penceramah tidak senang duduk menjawab pelbagai persoalan daripada para peserta.

Rupa-rupanya industri dalam bidang penulisan skrip drama tv dan filem sangat pesat terutama dengan wujudnya beberapa stesen televisyen baru seperti TV-Alhijrah yang memerlukan skrip berunsur Islam. Alhamdulillah betul langkah kaki saya tempoh hari. Sudah kena masanya. Percubaan menulis sayembara adaptasi novel ke filem anjuran DBP tempoh hari adalah langkah pertama saya mencuba masuk ke dunia penulisan skrip. Meskipun tidak tersenarai antara calon pemenang, ia langsung tidak mematahkan semangat.

Syukur kerana saya diberi kesempatan mengenali para pemain dalam industri yang berkaitan dengan dunia penulisan skrip. Usaha para penceramah mengirimkan senaskah cadangan contoh skrip kepada setiap peserta diucapkan ribuan terima kasih. Semoga Allah sahaja membalas budi mereka.

Para penulis yang bekerja sepenuh masa dalam bidang penulisan, bolehlah mencuba menceburi bidang penulisan skrip kerana pendapatan jauh lebih lumayan. Namun untuk bermula, setiap penulis skrip harus mengharungi titik bengik proses pengalaman itu. Saya berpesan kepada diri sendiri supaya tidak berputus asa dalam menghasilkan karya.

Selamat berkarya.