Saturday, January 18, 2014

BICARA KARYA - NOVEL WAJAH RAHSIA

Wajah Rahsia adalah sebuah novel hasil karya yang saya garap sekitar tahun 2004 dan diterbitkan tahun 2010. Novel ini telah dibicarakan oleh para karyawan dengan pandangan dan kritikan membina yang hanya mampu saya ucapkan terima kasih. Semangat yang ditunjukkan oleh para karyawan yang hadir untuk membedah novel ini sangat saya sanjung dan puji. Hanya Allah swt sahaja yang dapat membayar keikhlasan para sahabat yang hadir pagi ini.

Terima kasih kepada pihak penganjur iaitu Ikatan Persuratan Melayu kerana memilih novel ini untuk dibicarakan di kediaman indah milik mertua Sasterawan Melaka iaitu Tuan Haji Moktar Yasin.

Novel setebal 305 halaman ini berkisar tentang kehidupan seorang Perdana Menteri Malaysia yang dalam usia muda, 35 tahun, telah menjawat jawatan besar dalam Negara. Wajah Rahsia merupakan kisah di belakang tabir, yang cuba dipaparkan untuk berkongsi dengan pembaca akan perjalanan hidup seorang Perdana Menteri. Beliau tidak berdiri sendiri untuk memerintah Negara tetapi dibantu oleh orang penting di belakangnya seperti Setiausaha Akhbar, Setiausaha Politik, Pembantu Peribadi, Pekerja Am dan sebagainya bagi memantapkan kecekapan pentadbiran dan membolehkan Perdana Menteri menjalankan tugas dengan lebih baik dari masa ke semasa.

Ulasan membina yang diberikan oleh Setiausaha Satu IPM iaitu Tuan Haji Husin Embi saya ucapkan terima kasih. Juga kepada Tuan Haji Moktar Md Yasin, Hajah Rosiah Haji Ismail, Puan Sharifah Aisiah Syed Mahazar, Cik Norhidayah Mohd Rasid, Puan Zaiton Tawel, Haji Abd Razak Adam, Puan Lily dan Tuan Othman Hashim, saya akan gunakan kritikan yang diberi untuk penambahbaik karya tulisan saya pada masa hadapan.

Sunday, July 14, 2013

RAMADAN PENUH KEBERKATAN

Sudah lima hari Ramadan berlalu pergi menaburkan kerahmatannya terhadap umat-Nya yang mahu merebut setiap keberkatan yang diberikan. Sudah lima hari jua, jutaan manusia berlumba-lumba mencari rezeki berniaga di Bazar Ramadan yang disediakan oleh Pihak Berkuasa Tempatan. Untuk pertama kalinya, aku dan suami singgah ke salah satu tapak bazaar Ramadan berhampiran rumah. Aroma makanan yang dijual sepanjang-panjang jalan, sungguh menyelerakan. Ayam panggang, ayam golek, ayam berempah, satay, ayam tomato, nasi ayam, kebab, ikan bakar, kuih-muih dan bermacam jenis air yang boleh dipilih untuk menjadi hidangan berbuka puasa. Meski pun teruja dengan makanan tersebut, namun aku dan suami pulang dengan tangan kosong petang tadi apabila teringatkan makanan yang sudah dimasak di rumah. Kasihan juga melihat makanan di meja jualan penjaja yang masih penuh.

Aku teringat seorang rakanku yang sanggup berhabis wang membeli kuih-muih atau makanan yang dijual penjaja bukan kerana dia inginkan makanan itu, tetapi kerana kasihan jualan penjaja tidak terjual. Makanan yang dibelinya itu dibawa pulang tidak bermakan. Ada juga insan begitu yang sangat prihatin. Meskipun aku tidak berdaya melakukan apa yang dilakukan oleh rakanku tadi, sedaya upayaku, setiap hari sepanjang Ramadan ini, aku cuba mengajar diriku dan keluarga agar sentiasa memberi tidak kira dalam bentuk wang, masa dan tenaga. Insya-Allah.

Petang ini berbuka puasa dengan nasi lemak bersama-sama ikan kembung bakar.

Resepi Ikan Kembung Bakar
Bersihkan ikan dan buang isi perut. Cuci dengan garam untuk hilangkan bau ikan. Kemudian lumurkan badan ikan dengan kunyit dan garam. Bakar ikan di atas kuali pembakar dan hidang dengan sambal.
Sedia untuk dimakan.

Sambal
Tumis bawang besar yang telah dimayang dalam kuali. Masukkan cili kering yang telah di mesin halus. Biarkan naik minyak dan masukkan garam, gula dan air asam secukup rasa. Biarkan mendidih dan angkat dari atas kuali. Curahkan sambal yang telah dimasak itu ke atas ikan yang sudah dibakar tadi.

Selamat mencuba.

Tuesday, January 15, 2013

HADIAH TAHUN BARU


Tulisanku yang lepas ada kucatatkan tentang hadiah tahun baruku. Kali ini pasti ramai yang tertanya-tanya, apa lagi hadiah tahun baru kali ini. Jumaat lepas, anak lelakiku jatuh tangga sekolah. Cikgu hantar ke hospital, masuk wad dan disahkan ada tulang di pergelangan tangan patah dan beberapa tulang retak di bahagian siku.

Maka bermulalah tahun baru ini dengan hadiah daripada Tuhan. Aku menerimanya dengan penuh kesyukuran. Walaupun tangan Muhammad Adib sudah disimen separuh, sekurang-kurangnya dia masih punya tangan kanan untuk makan, menulis dan sebagainya. Malang sekali buat anakku, pemilihan sebagai pemain bola sekolah terpaksa dihentikan sehingga tangan sembuh. Aku yakin, di sebalik patah tangannya itu, ada rahmat di sebaliknya.

Ironinya, semasa di wad, aku meminta pendapat anak tentang cerita yang sedang aku garap. Sebuah cerita kanak-kanak yang sudah buntu untuk kusiapkan. Akhirnya, aku mendapat ilham semasa berada di wad tersebut dengan bantuan Muhammad Adib. Beberapa hari lalu, aku sudah berjaya menyiapkan cerita itu dan dengan rasa lapang bersyukur kepada Allah atas setiap ketentuan daripada-Nya.

Thursday, January 10, 2013

Bengkel Penulisan Cerpen

Sebuah bengkel penulisan cerpen anjuran Ikatan Persuratan Melayu Melaka (IPM) bakal diadakan pada 13 Januari 2013. Alhamdulillah, atas usaha pihak persatuan yang tidak pernah kenal jemu untuk berkongsi ilmu dengan khalayak penulis di luar sana yang dahagakan kelas-kelas bimbingan seperti ini. Yuran RM50 untuk bukan ahli dan RM30 untuk ahli.

Sudah beberapa episod begkel dan seminar yang mengundang, telah terpaksa saya tolak. Masa itu terlalu suntuk untuk melakukan semua perkara dalam satu masa. Kerja-kerja penulisan sangat banyak sehingga terpaksa melenyapkan diri daripada orang-orang tertentu agar kerja-kerja yang sedang disiapkan dapat dilakukan mengikut 'deadline' yang telah ditetapkan pihak penganjur.

Begitulah hidup penulis, walaupun sudah menyiapkan karya, namun hanya akan menghantar karya pada saat-saat akhir. Itulah juga tabiat yang saya lakukan dan masih dilakukan sehingga kini.

Sambil berkarya, saya melukis. Saya teringat kata-kata seorang kenalan yang memberi perangsang agar saya terus melukis, kerana katanya, nanti Dia Yang Esa akan memberi ilham, tugas kita adalah melukis dan terus melukis.

Insya-Allah, saya sedang menghasilkan sebuah buku kanak-kanak yang memerlukan saya menunjukkan bakat sisi lain yang dikurniakan Illahi. Semoga Allah memberkati setiap usahaku ini.

Buat semua karyawan, saya percaya, hari yang dinanti semakin hampir. Tarikh tutup sayembara hanya beberapa hari lagi. Semoga kita sama-sama berjaya menyudahkan semua manuskrip yang sedang kita tulis. Amin.

Friday, January 04, 2013

HADIAH TAHUN BARU

Pada 02 Januari 2013, hari kedua tahun 2013, hari pertama anak-anak mula bersekolah, sebuah bungkusan tiba di muka pintu sekitar jam 5.30 petang. Hati saya berdebar-debar ingin tahu isi kandungannya. Saya melihat alamat urus setia, rasa syukur saya ke hadrat Allah swt atas ketentuan-Nya,tahun baru ini bermula dengan hadiah kemenangan sayembara menulis esei kraf. Kegembiraan ini berterusan apabila saya menerima berita keputusan peperiksaan agama anak lelaki cemerlang dengan 4A 2B 2C. Syukur saya bertambah-tambah.

Tahun 2012,adalah tahun kejayaan apabila saya terpilih tempat kedua dan ketiga dalam sayembara menulis novel sejarah IV. Kejayaan itu menyuntik semangat saya sehingga sebelum tahun 2012 menutup tirai, sempat saya siapkan dua buah manuskrip (Skrip adaptasi novel ke drama tv dan sayembara novel).

Bahagia yang saya kecapi ini hasil semangat suami dan anak-anak. Mereka sentiasa di belakang saya, memberi sokongan selepas saya mengambil keputusan berhenti kerja dan memberi tumpuan dalam bidang penulisan.

Kini saya faham, kenapa ramai orang berjaya di luar sana berkata bahawa manusia punya dua pilihan dalam hidup. Mereka boleh memilih untuk bahagia atau memilih untuk derita. Pilihan adalah di tangan sendiri. Alhamdulillah Illahi telah tunjukkan jalan. Saya yakin dengan ketentuan-Nya.

Syukur, ketika ini, saya berjaya menyiapkan puisi-puisi untuk sayembara anjuran ITBM-PENA-Berita Harian. Seingat saya, sudah berpuluh tahun tidak ada puisi yang saya hasilkan. Apabila ada sayembara seperti ini, terasa bersalah kepada diri sendiri jika tidak menyertainya. Seperti kata pepatah, untuk mendapat kejayaan, kita perlu lakukan yang terbaik. Saya tidak pernah terfikir mahu bersaing dengan sesiapa, tetapi saya sentiasa menulis untuk kepuasan diri sendiri.

Semasa bekerja sebagai wartawan, jika berita tidak sampai ke meja Editor seperti yang dikehendaki, memang teruklah wartawan tu kena bambu. Kebiasaan itu juga saya sering gunakan ketika menyiapkan manuskrip-manuskrip saya. Alhamdulillah, berkata bantuan dan sokongan keluarga, dan restu Ya Rabb, saya berjaya berada di tahap ini. Syukur, syukur.

Kepada teman penulis, tulislah bersungguh-sungguh seolah-olah itulah karya anda yang terakhir. Moga usaha kita mendapat keberkatan daripada Yang Esa. Amin.

Salam Tahun Baru 2013.

Thursday, December 06, 2012

THE DEADLINE

Counting the words and counting the pages and my hand start shivering as the deadline is just behind the knocking door.

Life is tumbling up and down, and only apologize is the perfect words I can give to my children.


May the sun that rise the day after will show me the end of my story.

Have a wonderful day my dear friend.

Saturday, November 24, 2012

NOVEL UNTUK SAYEMBARA

Rembang senja mula kelihatan menutup siang yang singkat dan malam yang panjang. Malam yang panjang itu adalah nikmat masa yang perlu kupenuhi untuk menyiapkan sebuah novel untuk sebuah sayembara. Mengira-ngira hari dan berperang dengan diri sendiri, suatu hal yang harus kuakui perlu kutempoh sepanjang tempoh penulisan.

Apapun, aku harus siapkan mengikut tarikh yang tertera di borang penyertaan. Aku percaya menang atau kalah itu sudah tersurat. Tapi jika tidak kusudahkan penulisan yang setengah jalan ini, sudah pasti yang tersurat itupun tidak mungkin kuperolehi.

Inilah jalan yang kupilih. Aku perlu akur dan selalu muhasabah diri. Itulah dugaan untuk menulis. Apatah lagi anak-anak sedang cuti sekolah, banyak gangguan namun kujadikan semuanya inspirasi untuk novel yang baru sahaja bermula dan perlu kuselesaikan sebelum pertengahan disember ini. Moga Allah memberi jalan dan merestui aku. Amin.

Salam karyawan dan selamat berimaginasi.

Saturday, November 17, 2012

CUTI SEKOLAH

Rasanya baru semalam anak-anak menghumbankan beg-beg sekolah masing-masing di celah katil, membiarkan kasut-kasut mereka tidak berbasuh tersadai di tepi rak kasut, merengek-rengak mahu pergi bercuti, tersasul-sasul juga aku dan suami mahu menjawab pertanyaan anak-anak, dan semua itu sudah seminggu berlalu sejak sekolah ditutup. Banyak perkara yang sedang dirancang, namun terasa masa itu cukup pantas berlalu. Pejam celik, aku cuma punya beberapa hari sahaja untuk menyelesaikan novel yang belum lagi kutulis tetapi sudah banyak yang bermain di minda. Terasa beban juga. Namun, kukira untuk berjaya kita perlu memaksa diri untuk membuat sebaik mungkin kerana hanya kita sahaja yang tahu kebolehan dan kelebihan diri kita, bukan orang lain.

Alhamdulillah sebuah skrip adaptasi dari novel ke drama anjuran DBP sudah selamat kuhantar. Kukira telah membuat yang terbaik. Aku harap mendapat perhatian panel hakim dan penilai. Sementara menunggu jawapannya, ada banyak lagi karya yang sedang kugarap. Kuharap, dengan sembuhnya aku dari demam yang panjang ini, akan memberi suatu inspirasi baru dalam menghasilkan karya.

Selamat berkarya wahai karyawan di luar sana.

Tuesday, October 30, 2012

State Rewards Writers of History Novels


News taken from NST.

MORE than 500 literary enthusiasts, including trainee teachers and secondary school students from around the state, attended the recent Sayembara Menulis Novel Sejarah Johor (Johor Historical Novel Writers Competition) award presentation ceremony held at a leading hotel, here.





Winner of the second and third prizes, Hanita Hassan (third from right) with her family.


JOHOR BARU: The glittering ceremony was organised by Yayasan Warisan Johor (YWJ) in collaboration with Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) in the southern zone and Gapena (Gabungan Persatuan Penulis Persatuan Malaysia, or the Federation of National Writers Association of Malaysia).

Guest-of-honour was State Rural and Regional Development, Culture, Arts and Heritage Committee chairman Asiah Md Ariff, who represented Johor Menteri Besar Datuk Abdul Ghani Othman.

Also present were YWJ director Muhamad Fuad Radzuan, heads of department and representatives various NGOs and members of the selection panel headed by Hamzah Hamdani, former director of DBP's Sarawak branch as well as a committee member of Gapena.

Mesmerising gigs included traditional dance, a performance by YWJ members based on one of the chapters from the grand-prize winner Pejuang, a medley of songs presented by YWJ singers, an exhibition of pictures of previous Sayembara competitions and a ghazal ensemble performance.

Since its inception in 2005, the bi-annual competition, a brainchild of the Menteri Besar, has garnered tremendous response from writing enthusiasts and historians.

Its main objective was to highlight the history of Johor since the 16th century.

Participation is open to Malaysians and foreign citizens of all ages with flair in producing novels that fulfil the appraiser's criterion.

According to YWJ Literary and Historical division head, Dzul Karnain Asmawi, a workshop was held earlier and contestants were given a period of one year to complete their novel.

Cash prizes were awarded to four winners of this year's competition from a total of only seven who had submitted their works.

Pejuang was written by Wahyu Budiwa Rendra A. Wahid. The 34-year-old grand-prize winner took home RM35,000.

Wahyu Budiwa, an officer with YWJ Citra Holdings, had previously won many literary accolades including the Anugerah Penulis Johor 2007 awarded by the Johor Writer's Association.

Other recognition bagged by the Johor Baru-born include third placing in the 2009 Sayembara Menulis Puisi Mengenang Tun Razak programme organised by Akademi Seni Budaya dan Warisan Kebangsaan and third placing in the 2010 Sayembara Menulis Novel Sejarah Johor.

"To be a successful novelist, a lot of reading and writing is a pre-requisite," said Wahyu Budiwa, a graduate in Business Administration from Universiti Putra Malaysia.

For freelance writer Hanita Hassan, not securing top position was immaterial as she won prizes for both second and third places.

Hanita's novels, Ombak Dendam Tanah Selatan and 1699: Desah dari Selatan, took second and third places, respectively.

For that feat, Hanita earned a total of RM40,000 (RM25,000 reward for second place and RM15,000 for third).

Hanita, 41, from Malacca started her career as a broadcast journalist with TV3 and a stringer with Utusan Malaysia.

The mother of four young children is presently a full-time events manager, as well as writer of books under various categories.

"I thank my husband for supporting my efforts, especially monitoring the welfare of our children and helping in household chores during my long hours of writing," said Hanita, who was also a former lecturer in Communication and Media Studies at UiTM Malacca.

The consolation prizes were won by Rahimah Muda and Abdul Latip Talib, whose novels Ratu Opera and Laksamana Hang Nadim, respectively, were selected by the evaluation panel.

Rahimah, from Endau, is a theatre activist-cum-writer/scriptwriter while Abdul Latip, from Jelebu, Negri Sembilan, and author of several novels, each received RM5,000.

All prizes were presented by Asiah.

Seventeen-year-old Hanita Ahmad, a fifth former at a secondary school here, was full of praise for the function.

"The whole event was very impressive," she said.

Asiah lauded YWJ for successfully organising the 4th Sayembara competition. "Following this feat, novels on the history of Johor will hopefully be opted as reading materials in the secondary school syllabus," she said.

Earlier, Fuad thanked both Gapena, DBP southern zone and members of the selection panel for their cooperation in the organisation of the event.


Read more: State rewards writers of history novels - Johor - New Straits Times http://www.nst.com.my/streets/johor/state-rewards-writers-of-history-novels-1.151243#ixzz2AnIkL2O0

Saturday, October 13, 2012

ULASAN PANEL PENILAI SAYEMBARA NOVEL SEJARAH JOHOR IV



OMBAK DENDAM TANAH SELATAN
TEMPAT KEDUA

Kisah Raja Kecil pada awal abad ke-18, dan campur tangan Bugis dalam kesultanan Johor-Riau Lingga dipaparkan dalam novel Ombak Dendam Tanah Selatan. Pergolakan dalam Kerajaan Johor-Riau Lingga dipaparkan sangat dramatik dengan gambaran sejarah yang 'pekat' melalui seni penukangan fiksyen yang artistik. Bahasanya lancar sehingga dapat memberikan gambaran tentang pergolakan peristiwa dan gambaran watak yang dramatik. Sikap pengarang objektif, iaitu tidak menyebelahi mana-mana pihak, sama ada Raja Kecil, Bendahara Tun Abdul Jalil mahupun pihak Bugis Lima Bersaudara. Kesemuanya diberi ruang bersuara dan menyampaikan idealisme masing-masing. Ini merupakan teknik pensejarahan yang adil. Sejarah kemasukan orang Bugis dalam sejarah kesultanan Johor dapat diikuti dengan lebih mendalam apabila aspek manusiawinya dibentangkan melalui teknik pemaparan aliran bawah sedar di samping aksi dramatik yang hidup. Dialognya juga dapat memberikan nilai dramatik di samping memerihalkan perwatakannya. Semangat zaman juga dapat dinikmati melalui perincian gambaran budaya dan cara hidup masyarakat zaman itu.



1699: DESAH DARI SELATAN
TEMPAT KETIGA

Peristiwa pembunuhan Wan Anum (isteri Laksamana Megat Seri Rama) atas titah Sultan Mahmud Shah 11 kerana memakan seulas nangka milik sultan, telah menyebabkan Megat Seri Rama menderhaka dengan membunuh Sultan Mahmud sewaktu dijulang dalam perjalanan ke masjid. Kisah ini dipaparkan dalam novel 1699: Desah Dari Selatan. Peristiwa sejarah tersebut dihidupkan melalui aksi dramatik dan pendalaman batiniah watak-wataknya. Konflik batin watak-watak tersebut juga digambarkan dengan menarik seolah-olah wujud satu layar cerita di depan pembaca. Nilai sejarahnya juga terpelihara dengan baik walaupun banyak bumbu fiktif dimasukkan sebagai penyeri naratif sejarah. Hal ini menjadikan ceritanya bukan sahaja informatif, malahan hidup dan meruntun jiwa pembaca apabila sampai pada detik-detik yang menyedihkan.


Monday, October 01, 2012

HADIAH SAYEMBARA NOVEL SEJARAH JOHOR IV

Pemenang-pemenang
Sayembara Menulis Novel Sejarah Johor IV

Panel Penilai Sayembara Menulis Novel Sejarah Johor IV memperakui novel-novel berikut diberi hadiah seperti senarai di bawah:

Hadiah Pertama
Wahyu Budiwa Rendra A.Wahid
PEJUANG

Hadiah Kedua
Hanita Haji Hassan
OMBAK DENDAM TANAH SELATAN

Hadiah Ketiga
Hanita Haji Hassan
1699:DESAH DARI SELATAN

Hadiah Sagu Hati
Rahimah Muda
RATU OPERA

Hadiah Sagu Hati
Abdul Latip Talib
LAKSAMANA HANG NADIM

Wednesday, September 19, 2012

Penulisan Skrip Punca Pendapatan

Waktu petang begini biasanya saya sibuk di dapur menyediakan makan malam. Namun petang ini terasa mahu berlama-lama duduk di depan komputer. Terkenang empat hari lalu ketika menghadiri kursus sehari penulisan skrip filem dan teater, rasanya majlis ilmu itu sangat berguna khususnya untuk para penulis skrip baru yang mahu menjinakkan diri dalam penulisan skrip.

Usaha Ikatan Persuratan Melayu Melaka (IPM)menjemput para penceramah yang terdiri daripada penulis skrip terkenal - Siti Jasmina Ibrahim, Pengurus Besar TV Al-Hijrah - Zainal Rashid Ahmad, Penerbit drama tv dan filem - Haji Abu Hassan Morad dari Layar Consult Sdn Bhd dan tidak ketinggalan pihak Dewan Bahasa dan Pustaka - Encik Sallehudin Abg Shokeran iaitu Pengarah Jabatan Pengembangan Bahasa dan Sastera membuatkan para penceramah tidak senang duduk menjawab pelbagai persoalan daripada para peserta.

Rupa-rupanya industri dalam bidang penulisan skrip drama tv dan filem sangat pesat terutama dengan wujudnya beberapa stesen televisyen baru seperti TV-Alhijrah yang memerlukan skrip berunsur Islam. Alhamdulillah betul langkah kaki saya tempoh hari. Sudah kena masanya. Percubaan menulis sayembara adaptasi novel ke filem anjuran DBP tempoh hari adalah langkah pertama saya mencuba masuk ke dunia penulisan skrip. Meskipun tidak tersenarai antara calon pemenang, ia langsung tidak mematahkan semangat.

Syukur kerana saya diberi kesempatan mengenali para pemain dalam industri yang berkaitan dengan dunia penulisan skrip. Usaha para penceramah mengirimkan senaskah cadangan contoh skrip kepada setiap peserta diucapkan ribuan terima kasih. Semoga Allah sahaja membalas budi mereka.

Para penulis yang bekerja sepenuh masa dalam bidang penulisan, bolehlah mencuba menceburi bidang penulisan skrip kerana pendapatan jauh lebih lumayan. Namun untuk bermula, setiap penulis skrip harus mengharungi titik bengik proses pengalaman itu. Saya berpesan kepada diri sendiri supaya tidak berputus asa dalam menghasilkan karya.

Selamat berkarya.

Sunday, September 09, 2012

Novel Sejarah Johor

Saya telah menerima undangan ke Johor pada 22 September 2012 ini. Acaranya ialah Majlis Penyampaian Hadiah Novel Sejarah Johor. Alhamdulillah dua buah novel yang dihantar lewat Januari 2012 yang lalu telah dinilai dan mendapat tempat dalam pertandingan besar itu. Cuma pihak penganjur masih merahsiakan kedudukan hadiah. Berdebar-debar mahu menerima hadiah itu, dalam masa yang sama saya berasa bersyukur kerana novel-novel yang digarap itu telah berjaya mendapat perhatian para penilai.

Semoga banyak lagi kejayaan bakal menyusun di belakangku.

Kepada suami dan anak-anak, terima kasih kerana sentiasa menyokong. Hanya keluarga pengarang sahaja yang tahu bagaimana situasi ketika proses kepengarangan itu sedang berlangsung.

Kepada para pengkarya, teruslah mengarang.

Sunday, September 02, 2012

Penulisan Skrip & Teater

Skrip pertama yang saya garap berkisar tentang kehidupan di alam roh. Ketika watak utama ditimpa kemalangan, koma, dia berjalan merentasi masa bersama seorang tua dan melihat setiap pembalasan yang telah dilakukan akibat perbuatannya sendiri.

Dalam usia 27 tahun ketika karya ini lahir, saya kira skrip ini digarap atas imaginasi setelah melalui pembacaan tentang alam roh dalam novel Panrita karya sasterawan negara iaitu Arenawati. Suatu kisah yang luar biasa dan perlu penghayatan yang bersungguh-sungguh sekiranya mahu memahami penceritaan yang digarap oleh beliau. Bertitik tolak dari situ, maka lahirlah sebuah skrip berkisar tentang dunia alam roh. Ia suatu yang luar biasa dan tidak pernah digarap oleh mana-mana penulis Melaka ketika itu.

Percubaan pertama saya pada awal pembabitan dalam bidang penulisan skrip telah disiarkan di Radio Melaka FM atau dikenali sebagai Radio Melaka dalam slot drama. Skrip ini lahir setelah saya menghadiri kursus pertama iaitu Kursus Penulisan Skrip anjuran Persatuan Penulis Negeri Melaka pada tahun 1996.

Walau bagaimanapun, bakat dalam penulisan skrip tidak saya teruskan, kerana selepas tahun-tahun tersebut, lebih banyak novel saya hasilkan.

Alhamdulillah pada tahun 2011, sayembara penulisan skrip adaptasi novel ke filem dan sayembara menulis drama pendek anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka telah saya sertai. Percubaan itu gagal mendapat sebarang tempat. Namun saya tidak pernah putus asa. Suatu cabaran yang sangat baik buat saya setelah lama tidak terlibat dalam penulisan skrip.

Pada tahun 2012, Dewan Bahasa dan Pustaka sekali lagi menganjurkan sayembara penulisan skrip adaptasi novel ke drama dan drama pentas berunsur Islam. Syukur juga kerana Ikatan Persuratan Melaka (IPM) iaitu suatu badan yang memperjuangkan hal-hal penulisan mengambil inisiatif menganjurkan Kursus sehari Penulisan Skrip Filem dan Teater pada 15 September 2012 di Hang Tuah City Hotel Melaka. Penyertaan terbuka kepada semua dengan bayaran RM30 seorang. Kepada yang berminat, bolehlah mendaftar segera.

Selamat berkarya.

Sunday, August 26, 2012

Belacan dan Cencalok

Teratak tua bonda dan ayahanda kembali sunyi sejak petang tadi. Semua anakanda dan cucunda yang menjengok teratak bonda ketika hari raya Aidilfitri yang lalu telahpun meninggalkan teratak ini dan meneruskan kehidupan biasa di tempat masing-masing.

Sempat juga aku dan suami ke pasar mencari belacan dan cencalok untuk oleh-oleh mak saudara pulang ke Johor. Hari raya kali ini terasa puas kerana aku sekeluarga dapat mengunjungi semua sanak dan taulan.



Anak-anak akan mula bersekolah esok. Aktiviti harian kembali seperti sebelum Ramadan. Semoga para karyawan menyambung babak-babak yang terhenti ketika sibuk menyambut Aidilfitri lalu.

Selamat Malam. Moga esok menjanjikan kehidupan yang lebih baik dari semalam.



Tuesday, August 21, 2012

Recipe Rendang Ayam Kampung

Aidilfitri tahun ini menyajikan hidangan rendang ayam kampung dengan rempah ratus ciptaan bonda mertua. Enak sungguh rasanya sehingga menjilat jari. Apatah lagi ayam yang dimasak diperolehi dari reban sendiri.



Banyak yang kupelajari daripada bonda mertua tentang masakan menggunakan santan kelapa. Jika tersilap masak, sudah tentu rendang yang dibuat cepat basi. Namun jika kena gayanya, rendang ini boleh disimpan lama. Untuk hasil rendang yang enak, masak santan pekat dalam kuali bersama bahan kisar (bawang kecil, bawang putih, lengkuas, serai, halia, rempah) dan biarkan sebati dengan ayam. Kemudian masukkan santan, kerisik, daun kunyit, daun limau purut, biarkan mendidih dan naik minyak, kemudian angkat dan sedia untuk dimakan bersama ketupat.

Setiap kali makan rendang, teringat arwah bonda dan ayahanda. Walaupun mereka sudah tiada, namun tradisi menyiapkan hidangan rendang masih diteruskan.

Aidilfitri tahun ini terasa sungguh meriah. Mood raya masih berdendang riang walaupun sudah masuk hari ketiga raya. Alhamdulillah bila hati lapang, perjalanan hidup kita lebih teratur.

Meskipun sibuk berhari raya, namun di dalam minda asyik memikirkan projek penulisan yang masih banyak tersangkut yang perlu diselesaikan. Moga Illahi memberikan seribu rahmat dan kreativiti kepada aku dan semua penghasil karya menghasilkan karya yang bermutu untuk bahan bacaan sepanjang hayat.

Salam Aidilfitri Maaf Zahir dan Batin.

Monday, August 20, 2012

Resepi Masakan Tradisional Melayu

Makanan tradisional Melayu sering dijadikan menu utama khususnya ketika hari-hari istimewa seperti perayaan Hari Raya, Hari Lahir dan khatam al-quran serta banyak lagi. Sempena Aidilfitri ini, ketupat dihidangkan sebagai hero manakala lauk-lauk nenek yang masih diingat diselak semula dalam buku Resepi Makanan Tradisional Melayu dijadikan hidangan untuk para tetamu.

Adakah anda sedang mencari resepi tradisional Melayu. Dapatkan buku resepi ini segera sebelum kehabisan stok.





Thursday, August 16, 2012

Salam Aidilfitri



Hari-hari Terakhir Ramadan

Bingit bunyi penyedut hampagas memenuhi ruang tengah teratak bonda. Itu tandanya anak-anak sedang sibuk mengemas. Karpet yang sudah dipenuhi habuk dibersihkan buat kesekian kalinya. Dinding luar teratak bonda akan bertukar warna tahun ini. Semua sudah bersetuju warna kuning perlu ditukar agar ada kelainan.

Biskut raya tidak perlu dibuat atau ditempah. Baharu sebentar tadi, kekanda sulung yang tinggal di sebelah teratak bonda menghulurkan kuih bawang seplastik besar. Alhamdulillah syukur atas rezeki yang Allah janjikan ini. Menantu bonda bawa pulang dua balang biskut tat blueberry dan almond london serta satu pek kerepek pedas. Maknanya sudah ada empat jenis kueh raya yang boleh diisi dalam balang biskut nanti.

Aku masih setia di teratak bonda menerima tetamu jauh yang jarang menjengak ke sini atas banyak faktor. Sibuk dengan urusan harian, urusan anak-anak, pekerjaan dan sebagainya. Akulah penunggu setia teratak bonda sejak sekian lama. Aku tidak pernah kesal kerana aku sangat sayang akan teratak peninggalan bonda dan ayahanda. Di sini banyak kenangan yang tidak betah kutinggalkan.

Aidilfitri nan penuh bermakna ini meninggalkan kepiluan buaku, Pak Long iaitu kekanda arwah bonda telah pergi meninggalkan dunia yang fana ini tanggal 14 Ogos 2012 lalu. Tiada lagi orang tua rujukan keluarga malah tempat untuk aku sekeluarga berkumpul setiap tahun. Aku doakan moga rohnya bersama orang-orang yang beriman.

Hangat aidilfitri makin terasa. Cucunda bonda sudah meningkat dewasa. Jadi, urusan mengemas teratak bonda banyak kulakukan bersama anak-anak. Moga banyak lagi kebaikan yang hadir menjelang hari-hari terakhir Ramadan.




Monday, June 18, 2012

Bengkel Penulisan dan Penerbitan

Alhamdulillah tiga hari berdiskusi, mempelajari ilmu penulisan dan penerbitan memberi suatu kepuasan buat diri ini. Syukur atas ketentuan Dia memberi lorong dan membuka ruang untuk aku bertemu dan bersama-sama para sasterawan dalam majlis ilmu itu. Terasa begitu bersemangat.

Terima kasih kepada pihak PENA, ITBN dan Persatuan Penulis Johor atas usaha mereka, kursus padat ini dapat dilaksanakan dengan jayanya. Tidak terasa masa berlalu. Insya-Allah manuskrip novel terkini sedang kubedah untuk dihantar ke ITBN.

Salam berkarya.
Kuatkan semangat dan selesaikan manuskrip anda.

Monday, May 14, 2012

Memasarkan Karya

"Yahoo...karya aku dah terbit!"

Itu adalah teriakan gembira sang penulis setiap kali karya anda terbit. Teruja menatap karya anda sehingga lupa tentang perkara lain. Aku juga sering begitu setiap kali karya aku menjengah ke muka pintu. Namun apa selepas itu? Adakah anda mahu menghasilkan manuskrip seterusnya, atau mahu berehat dan mula mempromosikan karya anda. Bagaimana mahu mempromosi? Atau biar penerbit sahaja yang melakukan tugas mereka. Atau anda tunggu kunjungan cek royalti setahun kemudian. Adakah itu yang sang penulis lakukan di luar sana? Rata-rata begitulah.

Aku tidak pernah kisah bagaimana cara penerbit mahu memasarkan karya aku. Sedang karya-karya aku berada di pasaran, aku juga sibuk menguruskan hal-hal harian dan tempat kerja. Maka aku tidak punya waktu bertanya perihal jualan karya aku dan sebagainya. Sehinggalah sehelai cek mampir di muka pintu rumah setahun kemudian, barulah aku sedar bahawa karya aku sudah dicetak buat kali kedua. Penerbit juga tidak sempat memaklumkan kepada aku. Namun semuanya tercetak dalam kiraan stok buku yang dihantar ke rumah.

Bagi penerbit yang punya sistem pemasaran dan kiraan simpanan stok yang sistematik, itu adalah sesuatu yang sangat baik. Tidak kurang juga berlaku sebaliknya kepada penerbit kecil-kecilan yang selalu tidak sempat mengira stok walaupun karya sudah tercetak menjangkau dua ke tiga tahun. Akibatnya tiada cek yang akan tiba di kotak mel pengkarya. Bagi yang tidak menunggu, tidaklah terlalu hampa. Bagi yang menjadikan penulisan periuk nasi mereka, kedatangan cek royalti amatlah dinantikan.

Bergelumang dalam dunia penulis perlukan kesabaran yang tinggi. Sebagai penulis dan penghasil karya, bukan mudah untuk menulis dan dalam masa yang sama memasarkan karya sendiri. Ia adalah dua perkara yang berbeza. Namun jika para pengkarya punya strategi luar biasa,bolehlah menulis, mencetak dan memasarkan sendiri hasil anda. Itu lebih terjamin, namun kenalah lakukan dengan bersungguh-sungguh dan bersedia mengumpul modal untuk melalui proses itu.

Selamat berkarya. Penulis yang baik tidak perlu memikirkan titik bengik urusan dalam dunia penerbitan. Anda hanya perlu menulis dan menulis dan biarlah orang lain yang memikirkan cara memasarkan produk anda.


Thursday, May 10, 2012

Sayembara Adaptasi Novel ke Filem

Tidak dinafikan setiap penulis yang menyertai sesebuah pertandingan penulisan, pasti mengharapkan karya mereka terpilih sebagai salah seorang pemenang. Begitu jugalah halnya dengan aku.

Beberapa hari lalu, aku terima warkah daripada pihak penganjur mengatakan dukacitanya kepada aku kerana skrip adaptasi novel ke filem aku tidak berjaya. Memang dukacita dan tidak memeranjatkan kerana ini adalah percubaan aku yang julung-julung kalinya. Insya-Allah pengalaman ini boleh aku gunakan untuk mencuba lagi menghasilkan skrip yang lebih baik dan bermutu.

Terima kasih penganjur kerana sudi menjemput aku ke majlis penyampaian hadiah untuk pemenang besar itu.

Tahniah kepada para pengkarya.

Wednesday, May 09, 2012

Pelupusan Buku


Seorang penulis itu pasti teruja bila pihak penerbit bersetuju menerbitkan manuskrip mereka. Tidak kira dalam genre novel atau buku ilmiah, ia satu penghargaan yang sangat membanggakan penulis terutama bagi penulis yang pertama kali karyanya bakal terbit. Setiap hari menghitung waktu. Sebaik sahaja manuskrip berjaya dibukukan, dijual di pasaran, perkara pertama yang difikirkan oleh penulis ialah bagaimana penerimaan pembaca? Apa kata pengkritik? Jika pembaca suka, mereka beli buku anda, jika pengkritik suka, mereka akan kritik yang baik-baik sahaja. Jika semuanya berjalan dengan baik, sudah pasti pendapatan penulis hasil jualan lumayan. Jika berlaku sebaliknya, penulis patah hati.

Masalah buku tidak terjual berlaku di mana-mana. Ada novel yang telah diterbitkan tahun 2009 masih tidak dikira royaltinya sehingga 2012. Ada penulis yang kali terakhir terima royalti tahun 2008, masih tidak dikira royaltinya sehingga 2012. Ada juga penulis yang tidak sedar bahawa dia tidak pernah terima royalti hasil dari jualan bukunya???

Jika kita mencari masalah, masalah akan membesar. Jika kita mencari penyelesaian, kita pasti dapat penyelesaiannya. Namun itulah realiti yang berlaku dalam dunia penerbitan. Buku dan novel berlumba-lumba menambat hati pembaca. Pelan pemasaran yang berkesan tidak dilakukan, yang menjadi mangsa penulis kerana buku terbit, tiada hasil. Maka angan-angan untuk menjana pendapatan hasil dari penulisan jadi angan-angan sahaja.

Namun ada penerbit yang sangat aktif di pasaran. Buku-buku terbitan mereka sangat laku macam goreng pisang panas. Dengan penerbit ini, setiap tahun royalti dikira. Alhamdulillah. Tidak kurang juga dalam kalangan penulis yang patah hati, patah semangat disebabkan jualan buku mereka yang tidak memberangsangkan. Ada penerbit yang memaklumlah tentang ketidakberhasilan mereka untuk menjual buku penulis dan ada juga penerbit yang hanya membatukan diri. Akhirnya buku yang tidak terjual dilelong atau dilupuskan.

Itulah dunia buku di negara kita.
Seperti kerjaya lain, kerjaya dalam bidang penulisan juga tidak kurang hebatnya. Setiap penulis perlu membina nama dan populariti sehingga dikenali agar karya mereka dibeli di pasaran. Jangan cepat patah hati. Bukan senang untuk berjaya. Ia memerlukan banyak pengorbanan.

Salam karyawan. Selamat beristirehat.

Thursday, April 19, 2012

Pesta Buku Antarabangsa

Aku tidak ingat kali terakhir ke Pesta Buku Antarabangsa. Mungkin beberapa tahun lalu. Ketika itu aku dan suami ke sana semata-mata ingin bertemu salah seorang editor sebuah syarikat penerbitan atas tiket mahu membincangkan proposal novel terbaru yang telah kuhantar kepada editor berkenaan. Sayang seribu kali sayang, harapan itu tidak kesampaian kerana aku tidak dapat menembusi pintu masuk ke dalam dewan. Malah, aku hanya dapat berlegar-legar di luar sahaja. Hasrat bertemu editor berkenaan gagal dan aku hampa pulang ke negeri Hang Tuah dengan tangan kosong.

Apa yang ingin kusampaikan ialah pesta besar yang menjadi kegilaan para penulis, editor, syarikat penerbitan buku, pencinta seni, penjual iklan dan banyak lagi seni yang berkaitan dengannya, yang sedang berlumba-lumba mengambil kesempatan dari pesta yang diadakan ini. Aku pula masih tidak berkesempatan untuk turut sama dalam pesta besar itu. Mungkin suatu ketika yang indah, bila waktu itu tiba, aku juga mahu bersama-sama sang pencinta buku yang lain membelek dan meneliti satu persatu buku yang terdapat di sana untuk diri sendiri. Insya-Allah.

Beberapa penulis kulihat sedang teruja mempromosikan diri masing-masing untuk muncul di Pesta Buku tersebut. Semoga lebih banyak produk baru akan terhasil dari Pesta Buku itu nanti.

Sejak aku terjerumus dalam mengedalikan program motivasi sendiri, aku sering membaca buku-buku motivasi tulisan penulis dari luar negara. Bahasanya bukan sahaja mudah difahami, malah tulisan mereka memberi inspirasi luar biasa bagi banyak pihak termasuk aku sendiri. Untuk menghasilkan buku-buku motivasi, seorang penulis itu bukan sahaja perlu menjadi motivator untuk diri sendiri dan orang lain tetapi juga perlu banyak membaca buku motivasi daripada penulis luar.

Aku teringat ketika aku masih berkerja di salah sebuah anak syarikat kerajaan di Melaka, seorang wartawan telah menghadiahkan aku dua buah buku yang aku kira sebagai salam persahabatan kami. Dan setelah wartawan itu meninggal dunia, buku pemberiannya masih elok dalam rak buku ku. Itulah hadiah paling berharga buatku dan setiap kali membelek buku tersebut, aku pasti teringatkan wartawan itu. Al-Fatihah buatnya.

Rasanya sangat indah bila aku dapat masuk ke dalam gedung buku. Bau haruman kertas yang dicetak sudah cukup buatku teruja. Sebagai seorang pelajar kewartawanan, aku pernah belajar tentang perihal mencetak akhbar dan majalah. Maka dunia buku dan penulisan adalah tidak asing buatku. Dan ketika bertugas dengan kerajaan negeri Melaka, aku sempat menguruskan penerbitan akhbar Suara Melaka. Maka setiap kali melihat buku, aku memang sangat teruja.

Jadi aku belum bersedia untuk masuk ke gedung buku seperti Pesta Buku Antarabangsa ini jika datang dengan poket kosong. Aku perlu penuhkan poketku dahulu. Insya-Allah ada ketika, aku akan bersama-sama karyawan lain jua.


Selamat membaca dan selamat berkarya.
Malam nan indah buat sang karyawan.

Tuesday, April 17, 2012

Penulisanku

Sudah berbulan lamanya laman ini tidak dinukil atas banyak faktor. Banyak yang ingin kutulis, namun semuanya bagaikan tersekat di kerongkong dan malu untuk dimuntahkan. Sejak Ogos 2011, aku menulis dan menulis tanpa henti, sehingga dengan kuasa Allah, terhasillah tiga buah novel (satu penyiasatan dan dua Sejarah Johor) dan satu skrip yang panjang adaptasi dari novel DBP. Mungkin atas faktor itulah, sejak Februari lalu, aku sudah menghentikan kerja-kerja menulis dek kerana terlalu lelah.

Lalu tanpa sedar, aku mula mengasah bakat terpendam iaitu melukis. Bakat tanpa sedar ini semakin serasi dalam diriku. Semoga Allah sentiasa memberikan rahmatnya kepada aku sekeluarga dalam menjalani kehidupan setiap hari.

Banyak yang aku sedang pelajari dalam menjalani hidup hari ini. Pelajaran itu kuperolehi daripada pengalaman bertemu rakan, bersama anak-anak, bermotivasi dan berinteraksi dengan mereka yang lebih dewasa. Alhamdulillah rezeki Allah tidak pernah putus menjengah setiap sudut ruang hidupku sekeluarga.

Lelah menguruskan majlis perkahwinan adik ipar masih bersisa, namun kegembiraan itu Insya-Allah bakal menyinari ruang lingkup hidup keluarga adik iparku dan keluarga mertuaku.

Semoga segala yang diberikan ini berkekalan sehingga ke akhir hayat. Salam dari sang pujangga buat sang penulis. Waktu dinihari adalah waktu yang yang paling afdal untuk menulis buatku. Anda bagaimana pula?

Wednesday, January 18, 2012

SAYEMBARA NOVEL, CERPEN, PUISI

Pengumuman Sayembara Penulisan Novel, Cerpen dan Puisi ITBM-PENA-Berita Harian

Sayembara ini pertama kalinya akan dianjurkan bersama ITBM, PENA dan Berita Harian sebagai strategi pelaksanaan untuk membentuk penulis muda yang matang serta mapan, mampu menyumbang kepada pembangunan insaniah, dan membina interaksi yang bermanfaat antara penulis dengan pembaca. Terbahagi kepada tiga kategori, iaitu penulisan novel, cerpen dan puisi; sayembara ini terbuka kepada semua penulis muda tempatan di bawah umur 45 tahun, yang lahir pada tahun 1966.

Penulis yang menyertai sayembara penulisan novel dikehendaki menghasilkan karya sastera positif yang tidak ditetapkan had halaman muka surat. Tempoh masa satu (1) tahun diberikan bagi menghasilkan dan menghantar penyertaan sayembara penulisan novel ini. Tarikh tutup penyertaan pada 31 Januari 2013.

Bagi kategori cerpen, setiap penulis terbuka untuk menghasilkan 10 karya dalam sebarang genre penulisan. Manakala kategori puisi pula, penulis dikehendaki menghasilkan 30 puisi yang tidak dihad jumlah panjang bagi setiap karya. Tempoh masa penghasilan dan penghantaran karya bagi kedua-dua kategori ini adalah dalam tempoh masa enam (6) bulan. Tarikh tutup penyertaan pada 31 Julai 2012.

Peserta sayembara ini bebas menghantar seberapa banyak penyertaan. Bagaimanapun, setiap penyertaan hendaklah menggunakan judul dan isi kandungan yang berbeza. Sayembara ini menawarkan hadiah keseluruhan bernilai RM130,000 untuk pemenang, dan berikut adalah pecahannya:

Kategori Novel

Hadiah Pertama: 1 x RM15,000
Hadiah Kedua: 1 x RM12,000
Hadiah Ketiga: 1 x RM9,000
Hadiah Penghargaan: 7 x RM3,000

Kategori Cerpen

Hadiah Pertama: 1 x RM10,000
Hadiah Kedua: 1 x RM7,000
Hadiah Ketiga: 1 x RM5,000
Hadiah Penghargaan: 7 x RM2,000

Kategori Puisi

Hadiah Pertama: 1 x RM10,000
Hadiah Kedua: 1 x RM7,000
Hadiah Ketiga: 1 x RM5,000
Hadiah Penghargaan: 7 x RM2,000

Dipetik dari web ITNM.

Tuesday, December 20, 2011

SEBUAH CATATAN BUAT AYAH BONDA

Terkesima menekuni sajak-sajak hasilan karya Dr Siti Zaiton Ismail,maka aku mencabar diriku menukilkan sebuah puisi khusus buat kedua-dua ayahanda dan bonda yang telah banyak memberi inspirasi untuk aku meneruskan kehidupan hari ini. Semoga ayah bonda sentiasa aman dan ditempatkan bersama-orang orang beriman. Amin.



Ku pijak kakiku perlahan
Di atas lantai serambi rumah Melaka
Lalu kenangan pun muncul kembali
Zaman kecil bersama bonda
Zaman dewasa bersama ayahanda

Sewaktu ku cuba lelapkan mata
Di atas lantai beralaskan lembik
Ingatan-ingatan pilu menerawang
Sewaktu ayahanda terlantar lesu
Di atas lembik menanti waktu
Hatiku pilu tidak terperi

Seluruh maya pada bagaikan bersuara
Teratak bonda mesti ku pelihara
Teratak ayahanda jangan kau robohkan
Biar jasad tidak bersama
Namun bayangnya mekar sentiasa
Di segenap ruang di setiap sudut

Hanita Hassan
19 Disember 2011

PENULISAN KREATIF & KREATIS




Sudah beberapa hari setelah kursus penulisan kreatif dan kreatis yang dianjurkan oleh IPM berlalu dan sudah beberapa hari juga, hatiku meronta-ronta mahu menukilkan sesuatu tentang topik yang hangat dibincangkan di dalam setiap bengkel yang hanya disertai oleh lebih kurang 20 peserta itu.

Sayangnya waktu itu amat terhad kerna ada sebuah skrip yang harus kusudahkan sebelum menjelang 31 Disember ini. Semakin ku kira masa yang berdetik, semakin pantas ia meninggalkan aku. Insya-Allah skrip filem itu bakal siap dalam dua tiga hari lagi. Semoga paparan yang kusampaikan melalui skrip itu dapat membantu masyarakat mengurus keadaan hidup mereka pada hari ini.

Aku bersyukur kerana ditemukan dengan seseorang yang kukira banyak memberi tips dalam melukis dan menghasilkan lukisan yang baik. Alhamdulillah dan ucapan terima kasih buat teman baru yang ku kira seperti adik-adik yang tidak lokek berkongsi ilmu dunia melukis dengan aku yang baru berjinak-jinak dalam dunia itu.

Terima kasih kepada rakan-rakan IPM yang bekerja keras mengatur dan merencakan program penulisan tempoh hari. Hanya Allah sahaja yang membalas jasa semua.

Thursday, November 17, 2011

GELORA BELANTARA

Dalam kesibukan mengurus anak-anak, sempat juga ku teruskan hasrat bersama-sama kawan-kawan penulis dalam program Bicara Karya anjuran IPM dan DBP tempoh hari. Sebuah novel berjudul Gelora Belantara karya saudara Razali Endun telah dibicarakan oleh saudara Hamzah Hamdani. Saya sangat tertarik mendengar saudara Hamzah Hamdani membicarakan karya ini. Beliau mengupas novel ini dalam perspektif tersendiri tetapi amat berkesan sehingga membuatkan saya terasa mahu memiliki senaskah.

Beberapa penulis seperti Jong Chian Lai (Suara dari Rimba, DBP, 2008) dan A.Rahman C.M (Igau, DBP,2008) adalah antara penulis yang menulis tentang persoalan dan tema yang sama seperti yang ditulis oleh saudara Razali Endun. Namun, adalah tidak adil membanding-bandingkan ketiga-tiga novel kerana pada pendapat saya, setiap penulis punya gaya tersendiri dalam penulisan.

Saya percaya untuk menggarap karya seperti ini, penulis perlu kaya dengan pengetahuan tentang etnik Penan, serta perlu melakukan banyak rujukan sama ada dalam bentuk buku atau temuramah supaya fakta yang ditulis mencerminkan keadaan kehidupan sebenar dan tidak semata-mata karya khayalan sahaja. Bagi saya, apabila sesebuah karya diterbitkan maka karya ini akan menjadi bahan rujukan untuk masyarakat maka adalah baik jika penulis menulis fakta tetapi berdasarkan pengalaman beliau sendiri dengan watak-watak yang saya kira punya kesamaan dengan watak-watak yang berlaku dalam masyarakat hari ini tidak kira dalam kalangan etnik Penan mahupun masyarakat lain umumnya.

Dalam novel Gelora Belantara, selain persoalan berkisar kehidupan Penan dan penerimaan pembangunan, saudara Razali bijak kerana turut menyelitkan tema percintaan yang saya kira bagus untuk meluaskan khalayak pembaca tidak tertakluk kepada pembaca dewasa tetapi dalam lingkungan umur 20-an juga boleh menghayatinya. Penulis membiarkan watak Rosli iaitu watak utama yang juga jurubicara pengarang bermain-main dengan perasaannya ketika bertemu Busak Elon iaitu wanita Penan beragama Kristian yang sangat cantik, yang telah bersuami dan punya anak yang dikiranya telah memberi harapan cinta dalam hidupnya.

Novel terbitan DBP 2011 ini akhirnya sudah kumiliki dan masih kubaca dalam kesibukan menyiapkan beberapa penulisan. Tahniah kepada penulis atas kreativiti menghasilkan sebuah karya novel yang sangat baik untuk cerminan masyarakat secara umumnya.

Novel ini merungkaikan kehidupan sekumpulan kaum Penan di dalam belantara Baram, Sarawak yang masih berpegang kuat cara hidup primitif iaitu hidup secara berpindah-randah. Pelbagai konflik dialami rombongan ekspedisi dari Semenanjung, antaranya pertembungan budaya dan tamadun primitif dengan budaya kontemporari berasaskan tamadun moden, episod percintaan antara watak utama Rosli dengan Busak yang menimbulkan konflik rumah tangganya.

Konflik budaya, penebangan balak dan cinta terlarang ini menjadikan belantara itu semakin bergelora. Berjayakah rombongan ekspedisi ini menyakinkan kaum Penan supaya menerima kehidupan moden?

Terleraikan pertentangan di antara pembalak-pembalak dengan kaum ini yang menganggap hutan adalah dunia mereka? Cinta terlarang di antara Rosli dengan wanita Penan, bagaimanakah kesudahannya? Dapatkan naskah ini di pasaran.

Selamat membaca dan teruskan menghasilkan karya yang baik untuk tatapan masyarakat.

TAHNIAH BIDADARIKU ADIBAH

Aku cuba menahan sabar kerana hati ini berdebar seribu pabila memijak kaki ke sekolah Nur Adibah. Sudah berhari-hari ku tahan perasaan agar sentiasa bertenang, namun melihat Nur Adibah mengalirkan air mata, kerana namanya tidak tersenarai dalam senarai 5A, ku jadi bertambah sayu.

Tanpa sedar, air mataku turut mengalir. Aku memeluknya erat dan membiarkan dia reda. Namun dalam kesedihan itu, aku mengucapkan syukur ke hadrat Allah SWT kerana Nur Adibah mendapat keputusan yang baik buat ku dan suami. Subjek Sains mendapat B dan selebihnya A.

Tahniah daripada ku dan suami untuk bidadariku ini.

Friday, November 11, 2011

SEBUAH ACARA BICARA KARYA

Sebuah acara bicara karya anjuran Ikatan Persuratan Melayu (IPM) dan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP)bakal diadakan pada tanggal 12 November 2011 jam 9.00 pagi. Majlis bakal berlangsung di Hotel Seri Malaysia di Ayer Keroh. Beberapa karya penulis negeri Hang Tuah akan dibicarakan.

Semoga majlis ini berjalan dengan jayanya.

Tuesday, November 08, 2011

BISIKAN HATI

Renyai pagi Selasa mendinginkan tubuhku. Ku buka pintu rumah dan merangkul pagi dalam dakapanku erat agar dingin yang menusuk hingga ke tulang sum-sumku tidak terlepas. Ku perhatikan kesayanganku si comel berbulu lebat yang tidak bernama seakan-akan tersenyum melihat kehadiranku di belakang dapur yang sejuk. Si comel berlari-lari mendapatkan aku dan sengaja mendekatkan bulunya ke kakiku, yang sesekali melompat dan mengiau-ngiau meminta ku lambakkan makanan berupa biskut-biskut ikan yang menjadi sajian utama setiap kali waktu makan menjelma. Antara aku dan si comel punya satu perasaan yang sukar dimengerti hatta oleh aku sendiri.

Begitulah kehidupan yang penuh misteri. Tidak ada satu pun yang bernama makhluk bernyawa di muka bumi ini yang tidak memerlukan kasih sayang. Sekalian alam subur kerana dibajai oleh kasih sayang dan pabila ku perhatikan lenggok-lenggok buah-buah mangga yang lebat buahnya, ku sedar bahawa kasih sayang yang ku baja bersama-sama suami dan anak-anak menjangkiti seluruh makhluk yang hidup subur di sekelilingku.

Aidil Adha hadir dengan penuh kesyukuran bahawa melihat seluruh hidupku lewat hari-hari yang berlalu, adalah paparan pengalaman yang sangat bernilai. Kasih sayang yang melimpah-ruah ini mencahayai seluruh rumah agam Haji Hassan dan Hajah Iyah sepanjang Aidil Adha ini. Ku panjatkan kesyukuran kerana segala titik hitam yang lalu sudah mulai terhakis sedikit demi sedikit untuk sebuah kehidupan yang lebih bercahaya. Percayalah bahawa untuk mendapatkan sesuatu dalam hidup ini, pasti ada rintangan yang perlu dilalui. Untuk belajar berjalan, seseorang haruslah berani jatuh dan berasa kesakitan itu. Untuk menyatakan kasih dan sayang, seseorang itu harus berani menghadapi kemungkinan-kemungkinan yang mampir.

Bagi sang penulis, menghasilkan karya juga ada banyak cabarannya. Jika tidak mahu dikritik tidak perlu berkarya. Jika takut karya tidak diterima masyarakat, tutuplah pintu hati dan padamkan niat untuk berkarya. Setiap sesuatu yang diingini oleh manusia ada harga yang perlu dibayar. Karya yang bermutu bukan terhasil dari satu karya sahaja tetapi terhasil setelah banyak karya dinukil.

Dalam kehidupan ini, setiap manusia punya pilihan masing-masing. Sebagai pembuat keputusan, kamulah yang membuat pilihan tentang hidupmu. Bukalah hatimu kerana sudah tentu alam semesta ini akan membuka seluruh pintunya kepadamu. Saat kamu menyakinkan dirimu akan mendampingi sesuatu yang baik, saat itu jugalah kamu sebenarnya sedang melangkah masuk ke dunia penuh magik yang menarik setiap yang baik ke dalam hidupmu.

Selamat berkarya.

Sunday, November 06, 2011

SALAM AIDILADHA

Wajah fajar meronta-ronta minta dilepaskan dari rangkulan sang kegelapan dan mentari Aidil Adha membuka pintunya di pagi indah ini dengan seribu satu kerahmatan dan seribu satu kebahagiaan buat seluruh penduduk dunia dan umat Islam.

Sepagi Aidiladha, ku bangkit dari peraduan dengan penuh kesyukuran tentang rentetan kehidupan yang merantai aku dan suami sehingga lemas seketika dan Aidiladha membangkitkan semangat baharu buat kami sang kekasih yang tidak pernah luntur sayang dan cintanya.

Ku berasakan sesuatu yang ajaib sedang menari-nari di dalam hatiku, di dalam benakku dan ku meronta-ronta mahu memuntahkan segala yang bermain-main di minda menjadi sebuah karya indah agar titik bengik yang kulalui memberi seribu satu pelajaran yang tidak ternilai kepada sang pembaca.

Salam Aidiladha buat sang suami dan bidadariku yang sentiasa membuat bibirku tersenyum menghadapi setiap rintangan.

Teruslah berkarya kerana sesuatu yang dinukil daripada bisikan minda sang penulis ibarat mutiara yang tidak ternilai dan semoga ilmu yang dikongsi itu kekal walau seribu tahun sekalipun.